Kompas.com - 29/04/2019, 14:37 WIB
Seorang wisatawan lokal sedang Lait Gola Rebok atau Semut Kolang di Kampung Tado, Desa Ranggu, Kecamatan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat, NTT, Minggu, (31/3/2019). Ini salah satu destinasi wisata di luar Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat. KOMPAS.com/MARKUS MAKURSeorang wisatawan lokal sedang Lait Gola Rebok atau Semut Kolang di Kampung Tado, Desa Ranggu, Kecamatan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat, NTT, Minggu, (31/3/2019). Ini salah satu destinasi wisata di luar Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat.

Proses selanjutnya, gula kental tersebut terus diaduk dengan sombek. Tujuannya untuk mengurangi kadar air dalam gula.

"Proses mengaduk sampai mengayak ini gulanya harus dalam keadaan panas," kata Damianus.

Damianus menjelaskan, setelah diaduk hingga kering, minse yang sudah berubah wujud menjadi gula tersebut diayak hingga berwujud butiran gola rebok (gula semut) yang bisa dikonsumsi. Gula semut bisa dimakan langsung, dicampur kopi atau bahan tambahan membuat kue.

Staf Bappeda Kabupaten Manggarai Barat, Yuvensius Aquino Kurniawan mengungkapkan, dirinya bersama keluarga saat akhir pekan atau hari libur selalu mengunjungi Kampung Tado, yang juga kampung asal orangtua menikmati wisata “Lait Gola Kolang” di Sari. "Selain wisata Lait Golak Kolang kami sekeluarga minum wae minse (air nira)," katanya.

Kurniawan mengatakan dirinya sering memberikan motivasi kepada perajin gola semut atau rebok untuk mempertahankan tradisi Kokor Gola Kolang. Ini merupakan kekhasan warga Kolang bahkan kekhasaan ini sudah didemonstrasikan di Pantai Pede, Labuan Bajo, pada saat ajang Sail Komodo 2013. "Banyak pelancong serta tamu pemerintahan ikut merasakan,” katanya kepada Kompas.com, Minggu (31/3/2019).

Kurniawan menjelaskan, pasca Sail Komodo 2013, nama Kampung Tado mulai dilirik wisatawan untuk merasakan pengalaman Lait Gola.

Kurniawan menambahkan, penderes minse (nira) di Kampung Tado memanfaatkan minse menjadi olahan yang memiliki nilai lebih dari sekadar diminum langsung atau dibuat gula merah biasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Hasil olahan penderes yang sudah menjadi gola rebok, biasanya dijual ke pasaran oleh pedagang di Kota Ruteng, Labuan Bajo dan Borong,” katanya.

Kurniawan mengungkapkan, perajin kokor gola di Kampung Tado dan bahkan Hamente Kolang kini makin langka, hanya tinggal beberapa orang saja yang masih setia menekuninya.

"Hal ini terjadi karena proses produksinya sangat ribet. Selain itu bahan bakar kayu sangat terbatas, tambahan pula pohon enau semakin langka. Ini terjadi karena tempat populasi tumbuhan ini banyak digunakan petani untuk di jadikan lahan pertanian," kata Kurniawan.

Dari hasil olahan kokor gola itu, Damianus bisa menyekolahkan anaknya sampai menjadi sarjana bahkan Damianus bisa membuat rumah permanen.

“Gola Rebok buatan Damianus cukup berkualitas dan bertahan lama. Karena bertahan lama, gula semut dari Tado ini sering dijadikan buah tangan oleh misionaris Katolik yang bertugas di luar negeri," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Travel Update
Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.