Mengenal Salar De Uyuni, Danau Garam Terbesar di Dunia

Kompas.com - 04/05/2019, 15:04 WIB
Fenomena alam cermin langit raksasa yang memukau di Salar de Uyuni Bolivia. ShutterstockFenomena alam cermin langit raksasa yang memukau di Salar de Uyuni Bolivia.

KOMPAS.com – Dunia memang penuh dengan keajaiban. Satu hal yang menarik adalah, keajaiban itu tercipta dengan sendirinya melalui proses panjang tanpa campur tangan manusia sama sekali.

Salah satu keajaiban itu bisa disaksikan di Salar de Uyuni, Bolivia. Danay garam terbesar di dunia itu kini menjadi salah satu tempat yang memukau. Setiap tahun, banyak orang yang datang ke sana untuk menyaksikan keajaiban itu secara langsung.

Baca juga: Pesona Menakjubkan Salar de Uyuni, Cermin Langit Raksasa di Bolivia

Danau garam seluas kurang-lebih 4.086 kilometer persegi ini berada di bagian tenggara Pergunungan Andes dan memiliki ketinggian sekitar 3.650 meter di atas permukaan laut (mdpl).

Begitu sampai di Salar de Uyuni, panorama menakjubkan langsung menyambut kedua mata. Bahkan saking indahnya, hasil jepretan seringkali dianggap sebagai editan. Lantas, bagaimanakah keajaiban alam ini terbentuk?

Danau purba raksasa

Dilansir dari lonelyplanet.com, sekitar 40.000 hingga 25.000 tahun yang lalu terdapat sebuah danau purba bernama Minchin. Danau purba ini diperkirakan pernah menutupi sebagian besar bagian barat daya Bolivia.

Danau purba Minchin kemudian mengering secara bertahap. Selama bertahun-tahun, danau purba itu menjadi dua danau, yakni Danau Poopo dan Danau Uru Uru yang masih ada hingga sekarang.

Baca juga: Mengenal El Tio, Iblis Penguasa Dunia Bawah di Pertambangan Bolivia

Sementara sisa danau purba yang mengering telah berubah menjadi padang garam raksasa. Kandungan garam berasal dari mineral di pergunungan yang larut oleh hujan di masa lampau dan bercampur dengan air danau.

Keringnya danau purba ini disebabkan oleh proses penguapan selama bertahun-tahun. Karena tidak ada aliran sungai, maka garam yang tidak ikut menguap akhirnya memenuhi dasar danau kering tersebut yang kini dikenal sebagai Salar de Uyuni.

Fenomena cermin langit raksasa di Salar de Uyuni, Bolivia.Shutterstock Fenomena cermin langit raksasa di Salar de Uyuni, Bolivia.

Tanda jika salar de Uyuni pernah menjadi danau besar bisa didapatkan dari berbagai peninggalan di gua-gua sekitarnya seperti fosil.

Fenomena cermin langit raksasa biasanya bisa disaksikan pada Bulan Desember hingga Februari. Hujan yang turun dan menggenangi padang garam menjadikan Salar de Uyuni bagaikan cermin raksasa.

Baca juga: 4 Destinasi Wisata Tersembunyi di Amerika Selatan

Air yang menggenangi padang garam mampu memantulkan semua di cakrawala. Mulai dari birunya langit, pergunungan Andes, awan putih, burung flamingo, mobil, atau manusia, semua bisa dipantulkan dengan begitu baik di sini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X