Kompas.com - 04/05/2019, 17:08 WIB

Tanjakan terjal tidak hanya satu. Nantinya cukup banyak tanjakan dan turunan yang harus dilalui. Kondisi itu membuat perjalanan cukup melelahkan, terutama bagi mereka yang datang tanpa persiapan fisik.

Untungnya hutan di sepanjang jalan setapak cukup lebat sehingga panas matahari siang ketika cerah tidak terasa. Namun jika mendung, kondisi jalan setapak akan cukup suram, gelap, dan menyeramkan.

Dihinggapi lintah

Hutan dan semak yang cukup lebat membuat kondisi jalan setapak menjadi becek, licin, serta lembab pada musim hujan. KompasTravel mengalami sendiri kondisi jalan seperti itu saat menuju Air Terjun Muncar, Rabu (17/04/2019) lalu.

Menapaki jalan setapak di musim hujan ternyata bukan hanya harus berhadapan dengan kondisi becek dan licin. Pengunjung hendaknya bersiap jika kakinya dihinggapi hewan khas musim hujan, yakni pacet.

Saat dihinggapi pacet, tidak ada rasa sakit sama sekali. Pacet itu akan menempel di kulit kaki dan mengisap darah hingga kenyang. Setelah ia kenyang dan ukurannya membesar, ia akan lepas dengan sendirinya.

Melepas pacet dari kaki tidak cukup hanya dengan menariknya. Cara terbaik adalah menyemprotkan larutan garam atau meneteskan minyak kayu putih atau minyak angin.

Air terjun asri di tengah hutan

Saat air terjun yang ada di puncak bukit terlihat, itu menandakan jika perjalan tidak jauh lagi. Namun perlu diperhatikan jika kondisi jalan semakin menanjak. Pengunjung bahkan harus melewati jalan batu di tepi sungai menjelang sampai air terjun.

Setelah kurang-lebih satu jam melewati jalan setapak, akhirnya perjalanan tiba di titik Air Terjun Muncar. Aliran air terjun tidak begitu deras sehingga cocok untuk bermain air guna mengusir lelah.

Baca juga: Watu Cenik, Spot Asyik Menikmati Wonogiri dari Ketinggian

Air terjun ini terdiri dari dua tingkat. Namun untuk menuju tingkat kedua, pengunjung harus melewati jalan batu terjal atau memanjat air terjun yang telah dilengkapi dengan tali. Bagi mereka yang tidak terbiasa, menuju tingkat dua tentu cukup menyeramkan.

Air Terjun Muncar Wonogiri yang tersembunyi di Pergunungan Lawu Selatan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Air Terjun Muncar Wonogiri yang tersembunyi di Pergunungan Lawu Selatan.
Dari tingkat dua, tampak air terjun yang berada di puncak bukit. Namun, tidak ada jalan lagi untuk menuju ke puncak bukit itu. Jalan setapak hanya sampai tingkat dua Air Terjun Muncar saja.

Jika puas menikmati air terjun, hendaknya perjalanan pulang dimulai sekitar pukul 16.00 WIB atau maksimal pukul 16.30 WIB. Hal itu karena jalan setapak akan semakin gelap sehingga cukup membahayakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Wisata ke Bangsring Underwater Banyuwangi, Masuk Cuma Rp 5.000

Panduan Wisata ke Bangsring Underwater Banyuwangi, Masuk Cuma Rp 5.000

Jalan Jalan
Scoot Sediakan Rute ke Jeju Korea Selatan, Harga Mulai Rp 4 Jutaan

Scoot Sediakan Rute ke Jeju Korea Selatan, Harga Mulai Rp 4 Jutaan

Travel Update
Tempat Foto Pre-wedding Maudy Ayunda, Ini Pesona Bukit Wairinding di Sumba

Tempat Foto Pre-wedding Maudy Ayunda, Ini Pesona Bukit Wairinding di Sumba

Jalan Jalan
Mesut Özil ke Indonesia, Sandiaga Harapkan Ini untuk Pariwisata

Mesut Özil ke Indonesia, Sandiaga Harapkan Ini untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga: Viralnya Rowo Bayu Bisa Bantu Kembangkan Wisata Banyuwangi

Sandiaga: Viralnya Rowo Bayu Bisa Bantu Kembangkan Wisata Banyuwangi

Travel Update
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Travel Tips
Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Travel Update
8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

Jalan Jalan
Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Jalan Jalan
Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Travel Update
5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

Travel Update
Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Jalan Jalan
6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

Travel Tips
Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Jalan Jalan
Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.