Kompas.com - 20/05/2019, 03:04 WIB

KOMPAS.com – Siapa yang tak kenal kurma? Buah yang memiliki rasa sangat manis ini menjadi salah satu menu berbuka puasa wajib bagi masyarakat muslim di Indonesia.

Mengkonsumsi kurma sangat dianjurkan karena dapat meningkatkan kadar gula darah setelah seharian berpuasa. Tak hanya itu, kurma juga dipercaya memiliki kandungan minerl seperti fosfor, kalium, magnesium, serta kalsium yang baik untuk kesehatan tulang.

Di balik beragam manfaatnya, ada beberapa fakta di balik buah kurma yang perlu Anda ketahui. Berikut KompasTravel merangkum tiga fakta di balik kurma menurut Sejarawan Kuliner, Fadly Rahman.

1. Diperkenalkan orang Mediterania

Menurut Fadly, kurma pertama kali diperkenalkan oleh para pedagang dari Mediterania, bukan hanya bangsa Arab.

“Sebetulnya kurma itu sejenis tanaman palma ya, sudah diperkenalkan orang-orang dari Mediterania, bukan hanya orang Arab ya, tapi juga dari orang Mediterania itu di sekitar Afrika, Arab, dan juga perbatasan Eropa Barat itu Italia, Perancis, dan Spanyol  yang bersinggunganh dengan kebudayaan-kebudayaan di Afrika dan Arab,” papar Fadly saat dihubungi KompasTravel baru-baru ini.

Fadly menambahkan, pada abad ke-15 hingga abad ke-16 pedagang dari Arab, Spanyol, Afrika, dan Portugis membawa tanaman palma itu melalui pelayaran laut ke berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia.

Lebih dari 11 jenis kurma ditawarkan di salah satu penjual kurma, Pasar Tanah Abang Blok C, Rabu (23/5/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Lebih dari 11 jenis kurma ditawarkan di salah satu penjual kurma, Pasar Tanah Abang Blok C, Rabu (23/5/2018).
2. Sulit tumbuh di Indonesia

Fadly mengatakan, pada saat itu buah kurma menjadi salah satu buah yang awet dan memungkinkan dibawa selama berbulan-bulan dalam pelayaran laut. Para pedagang Mediterania saat itu juga memiliki teknik khusus untuk membuat kurma menjadi lebih awet.

Tak hanya menjual buah, para pedagang Mediterania juga menjual tanaman kurma. Namun ternyata tanaman ini tak dapat tumbuh di Indonesia.

“Ketika dibawa ke Indonesia tanaman palma dari Afrika dan Arab ini tidak tumbuh sukses karena kondisi tanah yang ada di sini. Selama berabad-abad tanaman palma ini memang tidak berhasil dibudidayakan hingga sekarang pun,” ujar Fadli.

Saat ini beberapa daerah di Indonesia yang mulai mencoba membudayakan pohon kurma. Namun pohon-pohon kurma tersebut belum dapat menghasilkan buah yang banyak.

Alhasil, hingga saat ini Indonesia harus mengimpor kurma dari negara-negara asalnya untuk memenuhi kebutuhan terutama saat bulan Ramadhan seperti saat ini.

3. Pertama kali kurma masuk Indonesia

Fadly memprediksi kurma masuk ke Indonesia sekitar abad ke-15. Kurma pertama kali dikenalkan di daerah-daerah pesisir yang dilalui para pedagang Mediterania.

“Jadi wilayah-wilayah mana saja yang dijajaki oleh orang Arab, yang membawa sisi Islam selain juga kebudayaannya termasuk juga kulinernya, itu di kawasan pesisir Sumatera, Aceh, terus kemudian  Barat Sumatra, Selat Malaka, terus di beberapa pesisir Jawa. Jawa tengah dan jawa timur, mereka lah yang pertama mendapatkan pengaruh Islam,” paparnya.

Budaya kuliner mengkonsumsi kurma tersebut kemudian dikenal dan dipertahankan masyarakat Indonesia hingga saat ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.