Kompas.com - 24/05/2019, 15:03 WIB

WONOGIRI, KOMPAS.com – Kabupaten Wonogiri di Jawa Tengah yang memiliki banyak pegunungan memang memiliki banyak lokasi untuk menyaksikan keindahan sunset atau matahari terbenam.

Salah satu tempat terbaik untuk menyaksikan keindahan matahari terbenam di Wonogiri adalah Bukit Widodaren di Desa Sendangijo, Kecamatan Selogiri.

Baca juga: Pemburu Senja, Cobalah Pergi ke Bukit Widodaren di Wonogiri

Jika hendak berburu matahari terbenam di Bukit Widodaren Wonogiri, simak 6 tips berikut ini:

1. Berangkat Sekitar Pukul 15.30 WIB

Bukit Widodaren tidak terlalu tinggi. Ketinggiannya kurang dari 200 meter dan bisa dijangkau dengan berjalan kaki sekitar 15-20 menit saja. Mulai mendaki sekitar pukul 15.30 WIB merupakan saat yang pas.

Jika perjalanan lancar, memang saat sampai di puncak momen sunset masih belum terjadi. Waktu yang ada sampai matahari terbenam bisa dimanfaatkan untuk bersantai di puncak dan menikmati suasana sore.

Baca juga: Telaga Claket, Miniatur Ranu Kumbolo di Wonogiri

Selain itu, mendaki sekitar pukul 15.30 WIB membuat perjalanan akan lebih santai karena tidak terlalu mepet dengan saat matahari terbenam. Perjalanan pun bisa lebih dinikmati.

2. Pakai Pakaian yang Tepat

Meski tidak terlalu tinggi, perjalanan menuju puncak Bukit Widodaren harus dilakukan dengan berjalanan kaki. Memang pendakian hanya berkisar antara 15-30 menit saja. Namun tetap saja pendakian merupakan aktivitas yang menguras fisik.

Panorama indah di Puncak Bukit Widodaren, Wonogiri.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Panorama indah di Puncak Bukit Widodaren, Wonogiri.
Oleh karena itu, akan lebih baik jika mengenakan pakaian yang pas. Mulai dari baju, celana, hingga alas kaki hendaknya sesuai untuk aktivitas outdoor. Pilih baju yang bisa menyerap keringat dan celana yang nyaman digunakan untuk melangkah.

Selain itu, alas kaki yang tidak mudah selip juga pas digunakan untuk mendaki Bukit Widodaren. Alas kaki semacam itu memiliki sol yang bergerigi sehingga mampu mencengkeram pijakan dengan baik.

3. Bawa Bekal Air Minum dan Cemilan

Begitu mulai mendaki Bukit Widodaren, tidak akan ada penjual makanan dan minuman yang bisa ditemui sampai ke puncak. Oleh karena itu, hendaknya air minum dan cemilan tidak lupa dibawa saat akan mulai mendaki.

Baca juga: Perjalanan Menembus Hutan dan Semak Menuju Air Terjun Muncar Wonogiri

Jika sampai tidak membawa air atau cemilan, bersiaplah untuk menahan haus dan lapar. Meski perjalanan ke puncak termasuk singkat, tetapi tetap saja aktivitas itu cukup melelahkan dan membuat haus serta lapar.

4. Bawa Sampah Turun

Selain tidak ada penjual makanan dan minuman, tidak ada fasilitas apa pun di Bukit Widodaren termasuk tempat sampah. Oleh karena itu, sampah seperti bungkus makanan dan minuman harus dibawa turun dan dibuang di pembuangan semestinya.

Panorama dari Bukit Widodaren, Wonogiri.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Panorama dari Bukit Widodaren, Wonogiri.
Saat ini Bukit Widodaren masih cukup bersih sehingga sampah sekecil apa pun akan merusak keasriannya. Meski demikian, tetap ada beberapa sampah yang mengotori bukit ini sehingga akan lebih baik jika turut memungut sampah saatu melihatnya.

5. Perhatikan dan Ingat-ingat Jalur Naik untuk Kembali

Saat perjalanan naik, jalur pendakian tidaklah sulit. Namun saat perjalanan turun, jalur seringkali membingungkan karena terdapat banyak percabangan yang berakhir dengan jalan buntu.

Jika menjumpai jalan buntu, satu hal yang harus dilakukan adalah kembali naik dan tidak nekat menerobos semak karena bisa membahayakan. Saat kembali ke jalan yang benar, jalur turun bisa dicari lagi.

Baca juga: 4 Tips Berkendara Menuju Bendungan Candi Muncar Wonogiri

Guna memudahkan perjalanan turun, hendaknya ingat-ingat jalur mana yang digunakan untuk mendaki. Perhatikan pula penanda alam seperti batu atau tanaman tertentu agar tidak kebingungan saat berjalan turun.

6. Bawa Senter

Perburuan sunset akan berakhir usai matahari menghilang di ufuk barat. Perjalanan turun bukit biasanya dimulai usai matahari terbenam. Memang suasana masih cukup terang saat matahari baru saja menghilang, tetapi hal itu tidaklah lama.

Momen Matahari Terbenam Dilihat dari Bukit Widodaren, Wonogiri.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Momen Matahari Terbenam Dilihat dari Bukit Widodaren, Wonogiri.
Hanya dalam hitungan menit, suasana bisa berubah menjadi gelap. Tentu berjalan turun saat gelap cukup menyusahkan dan berbahaya. Terlebih banyak percabangan jalur yang membingungkan saat menuruni bukit.

Oleh karena itu, lebih baik jika membawa senter untuk menerangi jalan saat hari mulai gelap. Selain untuk memudahkan mencari jalur yang benar, penerangan juga berfungsi untuk meminimalkan risiko cedera karena salah pijak atau terpeleset.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

Travel Update
DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

Travel Update
Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Travel Update
Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Travel Update
1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

Travel Update
Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.