5 Hal yang Harus Kamu Lakukan saat Berwisata ke Borobudur

Kompas.com - 01/06/2019, 22:05 WIB
Pengunjung menerbangkan lampion perdamaian saat perayaan Waisak 2563 BE/2019 di Taman Lubini, Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Minggu (19/5/2019). Pelepasan ribuan lampion itu merupakan simbol perdamaian serta menjadi rangkaian perayaan Tri Suci Waisak. ANTARA FOTO/ANDREAS FITRI ATMOKOPengunjung menerbangkan lampion perdamaian saat perayaan Waisak 2563 BE/2019 di Taman Lubini, Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Minggu (19/5/2019). Pelepasan ribuan lampion itu merupakan simbol perdamaian serta menjadi rangkaian perayaan Tri Suci Waisak.

JAKARTA, KOMPAS.com - Candi Borobudur masih menjadi destinasi wisata favorit saat singgah ke Magelang, Jawa Tengah. Candi Buddha terbesar di dunia ini memang punya daya tarik tersendiri.

Namun tak ada salahnya ketika berkunjung ke Borobudur mengetahui beberapa hal penting, terutama soal aturan untuk menjaga kondisi candi yang jadi Situs Warisan Budaya Dunia dari UNESCO. Berikut adalah panduan untuk kamu yang ingin libur ke Candi Borobudur:

1. Lebih baik sewa pemandu wisata

Sayang rasanya jika ke Candi Borobudur hanya untuk foto-foto. Ada banyak kisah menarik dari Candi Borobudur yang dapat dipelajari dan melihatnya dari sudut pandang berbeda.

Ada banyak pemandu wisata local di Candi Borobudur. Masing-masing pemandu wisata memiliki gaya dan cara penyampaian kisah Candi Borobudur sendiri-sendiri. Dengan pemadnu wisata, kamu bisa mendapatkan ilmu tambahan maupun pengalaman baru.

2. Kunjungan kelompok

Pihak Candi Borobudur akan mengatur kunjungan secara kelompok dengan jumlah minimal 30 orang. Setiap kelompok akan didampingi petugas yang akan mengarahkan jalur kunjungan selama di Candi Borobudur.

Jalur kunjungan. Kini jika berkunjung ke Candi Borobudur, maka terdapat jalur yang disesuaikan dengan jam kunjungan. Terdapat dua jalur kunjungan yaitu jalur kuning dan jalur hijau. Hal ini agar mengatur pergerakan wisatawan sehingga tidak menumpuk di satu tempat

3. Penting! jangan memanjat dan duduk di stupa

Ada banyak stupa dan patung di Candi Borobudur. Saat di Candi Borobudur, kamu jangan memanjat stupa, relief, maupun patung yang terdapat di dalamnya.

Jangan pula duduk di atasnya. Sebenarnya tanda petunjuk untuk larangan ini sudah terpampang jelas, tetapi masih banyak wisatawan yang melanggarnya.

Selain sebagai bentuk penghargaan terhadap Candi Borobudur, hal ini juga bagian dari pelestarian. Jangan lupa, batu-batu ini sudah berumur sangat tua dan pelan-pelan mulai terkikis.

4. Jaga lingkungan sekitar Borobudur

Jangan membuang sampah sembarangan, merokok di area Candi Borobudur, dan mencoret-coret candi. Jangan membawa makanan, senjata tajam, alat musik, dan hewan. Jagalah bangunan dan lingkungan Candi Borobudur, karena candi ini juga menjadi magnet wisatawan dari berbagai belahan dunia.

5. Waktu berkunjung

Waktu operasional mulai pukul 06.00 -17.00. Kamu ebaiknya datang di bulan Juni, Juli, atau Agustus. Sebab, di bulan-bulan ini cuaca cenderung cerah.

Namun, Candi Borobudur selalu cantik dikunjungi kapan pun, khususnya saat pagi hari. Namun, jika ingin melihat matahari terbit di Borobudur, kamu dapat membeli tiket melalui Hotel Manohara.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siap-siap Legoland Terbesar di Dunia Buka Tahun Depan di New York

Siap-siap Legoland Terbesar di Dunia Buka Tahun Depan di New York

Whats Hot
17 Kafe dan Restoran di Jakarta yang Jual Dalgona Coffee, Bisa Dipesan Lewat GrabFood dan GoFood

17 Kafe dan Restoran di Jakarta yang Jual Dalgona Coffee, Bisa Dipesan Lewat GrabFood dan GoFood

Makan Makan
5 Tempat Pesan Antar Makanan dan Minuman Sehat di Jakarta, dari Salad sampai Jamu

5 Tempat Pesan Antar Makanan dan Minuman Sehat di Jakarta, dari Salad sampai Jamu

Makan Makan
Mengapa Penumpang Kapal Pesiar Lebih Rentan Terpapar Virus Corona Dibanding Penumpang Pesawat?

Mengapa Penumpang Kapal Pesiar Lebih Rentan Terpapar Virus Corona Dibanding Penumpang Pesawat?

Whats Hot
16 Restoran, Kedai, dan Hotel Layani Pesan Antar Makanan Khas Indonesia di Jakarta

16 Restoran, Kedai, dan Hotel Layani Pesan Antar Makanan Khas Indonesia di Jakarta

Makan Makan
Cara Simpan Cabai yang Benar, Bisa Awet sampai 3 Bulan

Cara Simpan Cabai yang Benar, Bisa Awet sampai 3 Bulan

Makan Makan
Hotel Owabong di Purbalingga Sediakan Akomodasi dan Fasilitas Gratis untuk Tenaga Medis

Hotel Owabong di Purbalingga Sediakan Akomodasi dan Fasilitas Gratis untuk Tenaga Medis

Whats Hot
8 Bahan Makanan yang Tidak Boleh Disimpan di Dalam Kulkas

8 Bahan Makanan yang Tidak Boleh Disimpan di Dalam Kulkas

Makan Makan
[POPULER TRAVEL] Cara Buat Steak Empuk | Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih

[POPULER TRAVEL] Cara Buat Steak Empuk | Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih

Whats Hot
15 Tempat Makan Jakarta yang Layani Pesan Antar Makanan, Ada Sei Sampai Nasi Liwet

15 Tempat Makan Jakarta yang Layani Pesan Antar Makanan, Ada Sei Sampai Nasi Liwet

Whats Hot
Obyek Wisata di Labuan Bajo Ditutup Hingga 29 Mei 2020

Obyek Wisata di Labuan Bajo Ditutup Hingga 29 Mei 2020

Whats Hot
Jenis-jenis Daging untuk Steak dan Tips Memilih Sesuai Selera

Jenis-jenis Daging untuk Steak dan Tips Memilih Sesuai Selera

Makan Makan
Akhir Pekan Masak Steak, Ini Cara Membuat Saus Steak ala Restoran Bintang Lima

Akhir Pekan Masak Steak, Ini Cara Membuat Saus Steak ala Restoran Bintang Lima

Makan Makan
Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Beri Promo Gratis Ongkir untuk Area Pesan Jaksel dan Tangerang

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Beri Promo Gratis Ongkir untuk Area Pesan Jaksel dan Tangerang

Makan Makan
Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Kuliner Kambing Legendaris di Jakarta Sejak 1958

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Kuliner Kambing Legendaris di Jakarta Sejak 1958

Makan Makan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X