KILAS

Rute Baru Siap Gairahkan Sungailiat Triathlon 2019

Kompas.com - 12/06/2019, 09:54 WIB
Gubernur Babel Rustam Effendi kibarkan bendera start Triathlon 2016 di Pantai Tanjung Pesona Sungailiat, Sabtu (23/4/2016). (Bangka Pos/Deddy Marjaya) Gubernur Babel Rustam Effendi kibarkan bendera start Triathlon 2016 di Pantai Tanjung Pesona Sungailiat, Sabtu (23/4/2016).

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyebut bahwa sport tourism terbukti efektif mengangkat destinasi wisata Indonesia.

Apalagi, saat ini tren sport tourism memiliki peningkatan yang pesat. Bahkan telah menjadi gaya hidup banyak wisatawan untuk berkunjung ke suatu daerah.

Tak terkecuali Pulau Bangka yang menyajikan event sport tourism kelas dunia seperti Sungailiat Triathlon 2019.

Event yang diadakan pada 15 Juni 2019 ini dipastikan lebih seru dan menantang dari event sebelumnya. Sebab, rute baru siap dihadirkan untuk menantang para peserta. 

Baca jugaGencarkan Sport Tourism, Batam Gelar Trail Run 5 Km

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima dijelaskan, peserta akan diajak mengeksplorasi beragam destinasi unggulan Pulau Bangka. Mulai dari Pantai Tanjung Pesona, Puri Tri Agung, Pantai Air Anyir, hingga Pantai Teluk Uber.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata ( Kemenpar) Rizki Handayani mengatakan, peserta juga akan melewati sebuah kawasan yang merupakan bagian dari konsep Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata yang sedang difokuskan dibangun Pemerintah.

Asal tahu saja, ada tiga jenis kategori jarak yang dilombakan, yaitu Long Distance (1,9 km swim, 90 km bike, 21 km run), Standart Distance (1,5 km swim, 40 km bike, 10 km run), dan kategori Sprint Distance (750 km swim, 20 km bike, 5 km run).

"Usai menyelesaikan beragam tantangan pada ajang Sungailiat Triathlon, para atlet akan mengikuti berbagai ajang triathlon lainnya. Seperti Jakarta City Triathlon, Lombok Triathlon, Bangka Triathlon dan diakhiri dengan Palembang Triathlon," sebut perempuan yang akrab disapa Kiki itu.

Baca jugaInilah Potensi "Sport Tourism" Untuk Promosi Wisata Indonesia

Perbedaan lainya adalah diberlakukannya sistem poin yang menjadi penentu peringkat bagi para atlet.

"Poin ini nantinya akan menjadi penentu peringkat bagi para atlet sebagai bentuk kebanggaan dalam pencapaian pribadi mereka menggeluti dunia triathlon sesuai dengan kategori umur yang diikuti," jelasnya.

Asdep Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional I Kemenpar Dessy Ruhati menambahkan, Sungailiat Triathlon merupakan salah satu pionir event triathlon di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan telah berlangsungnya event ini sebanyak tujuh kali berturut-turut.

"Dari eksistensi Sungailiat Triathlon inilah yang membuat event ini menarik bagi atlet-atlet mancanagera," ujar Dessy.

Menpar pun meyakini Sungailiat Triathlon akan memberikan akselerasi bagi pariwisata Bangka. Apalagi, sport tourism terbukti efektif mengangkat destinasi yang dilaluinya.

Baca jugaBanyuwangi Festival 2019, dari E-Sport Competition hingga Event Sport Tourism

"Bangka mempunyai potensi besar sebagai destinasi sport tourism dunia. Track-nya cukup menantang dengan suguhan pemandangan yang luar biasa. Saya berharap kegiatan ini ini bisa menjadi pemantik semangat Bangka untuk mendorong KEK Sungailiat," ujar Menpar Arief.M

Menpar menambahkan, sport tourism menjadi efektif karena nilai media value atau media branding-nya tinggi.

Media value yang didapat minimal bisa dua kali lipat dari direct impact turis yang datang, karena dipromosikan oleh media nasional dan internasional sebelum, sesaat, dan sesudah acara. "

"Tentu efeknya akan bagus bagi pariwisata Bangka," ujar pria yang dinobatkan jadi Menteri Pariwisata terbaik se-Asia Pasifik ini.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X