Kompas.com - 13/06/2019, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Hamparan pasir putih lembut, deretan batu karang di sepanjang garis pantai, hingga air laut berwarna kebiruan.

Itulah gambaran pesona yang dimiliki Pantai Dato. Pantai kebanggaan warga Kabupaten Majene, Sulawesi Barat (Sulbar).

Sepanjang garis Pantai Dato merupakan rumah bagi berbagai jenis kepiting dan kerang. Selain itu, perairan lepas pantainya pun relatif tenang.

Dengan semua kelebihan yang dimiliki, pantai ini cocok untuk segala jenis wisata pantai, seperti bermain pasir, memancing, hingga berenang.

Pemilik hobi snorkeling dan menyelam juga akan dimanjakan oleh Pantai Dato. Sebab, kondisi bawah laut pantai ini masih terjaga baik dengan terumbu karang alami.

Baca jugaPantai Bara, Tempat Menyepi di Ujung Tanjung Bira

Berbagai ikan warna-warni dan penghuni laut lainnya juga dapat dengan mudah ditemukan.

"Pantai ini masih alami dan terjaga dengan baik, sehingga menarik minat wisatawan untuk berkunjung. Terutama pada hari-hari libur," ucap Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata (Kadisbudpar) Majene Andi Beda Basharoe, Rabu (12/9/2019).

Faslitas penunjang lainnya, seperti rumah makan, juga sudah dimiliki.

Di sini terdapat sejumlah pedagang yang menawarkan aneka macam kuliner dengan menu tradisional Majene dengan harga bersahabat.

Potensi besar

Sebagai pantai yang masih jauh dari sorotan, Pantai Dato dinilai memiliki potensi luar biasa dan layak menjadi rujukan baru bagi wisatawan.

"Potensinya bukan saja dari destinasi alam, tetapi juga destinasi sejarah dan budaya. Namun, saat ini masih terbatas kunjungan wisatawan lokal dari Majene dan sekitarnya," terang Kepala Subbidang (Kasubbid) Pengembangan Ekonomi Kerakyatan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Majene Irwan Susanto.

Akan tetapi, menurut Irwan, dampak dari hadirnya wisatawan lokal cukup bisa membantu membangun ekonomi masyarakat sekitar.

Ke depannya, dia berharap semakin banyak wisatawan luar datang dan berkunjung ke Pantai Dato dan destinasi wisata lain di Majene agar perekonomian warga semakin berkembang.

Baca juga5 Pantai Ramah Buat Surfer Pemula di Bali

Hal senada disampaikan Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional III Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Muh. Ricky Fauziyani.

Menurutnya, potensi besar Pantai Dato layaknya permata yang siap dipoles. Kemenpar pun berkomitmen untuk terus mempromosikannya diberbagai kesempatan.

"Yang penting jangan ragu untuk berkoordinasi terus dengan pusat. Kami pasti akan membantu daerah-daerah yang serius mengembangkan pariwisatanya," ucap Ricky dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Kamis (13/9/2019).

Sementara itu, Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menilai Pantai Dato sudah memiliki faktor penunjang yang baik. Misalnya, terdapat Bandara Tampa Padang di Mamuju untuk mempermudah aksesnya.

"Konsepnya selalu sama, 3A. Aksesnya baik, amenitasnya baik. Tinggal terus menghadirkan atraksi berkelas dunia untuk mengundang wisatawan datang," pungkas Arief.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Jalan Jalan
4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

Jalan Jalan
Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Travel Update
Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Travel Update
Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Travel Update
Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Travel Update
Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Travel Update
Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Travel Update
Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Travel Update
Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Travel Update
Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Travel Update
2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

Travel Update
Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Travel Update
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Travel Tips
Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.