Kompas.com - 15/06/2019, 10:03 WIB
ilustrasi teh jahe lemon madu AlexRathsilustrasi teh jahe lemon madu

KOMPAS.com – Masyarakat Indonesia pasti sudah sangat mengenal sambal. Racikan cabai dengan beragam rempah menjadi salah satu menu idola masyarakat Indonesia, sekaligus dikenal sebagai pembangkit selera makan.

Indonesia sendiri memiliki beragam jenis sambal yang menggunakan cabai sebagai bahan utama. Namun taukah kamu, pada masa lalu, masyarakat Nusantara tak mengenal sambal seperti yang kita kenal saat ini.

Sejarawan Kuliner Fadly Rahman mengatakan jika saat ini cabai yang termasuk tanaman dari genus Capsicium yang digunakan sebagai bahan utama sambal, maka pada masa lalu jahe merupakan bahan pemedas utama yang dignakan untuk membuat sambal.

Baca juga: Pecinta Makanan Pedas, Taukah Kamu dari Mana Cabai Berasal?

Lebih detail Fadli menjelaskan, selain jahe, jauh sebelum masyarakat Nusantara mengenal Capsicium, bahan pemedas yang sering digunakan adalah cabai jawa atau cabya, andaliman, dan juga lada. Namun jahe termasuk generasi pertama pemedas yang digunakan masyarakat nusantara.

“Karena dalam prasasti kuno itu yang diteliti oleh para ahli arkeologi mereka menemukan kata sambel. Tapi kata sambel ini bukan dibuat dari bahan seperti yang kita kenal sekarang, tapi menggunakan jahe sebagai pemedasnya. Karena kalau kita sekarang menggunakan jahe begitu sebagai obat herbal atau sebagai obat, atau sebagai bumbu masak, sebenarnya jahe itu punya efek pemedas,” papar Fadly saat dihubungi KompasTravel.

Fadly melanjutkan, meski bahan pemedasnya berbeda, saat itu cara pengolahan sambal mirip dengan sambal yang kita kenal sekarang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kuliner khas Mojokerto, sambal wader tersaji di sebuah warung di Mojokerto, Jawa Timur, Senin (4/6/2018). Sambal wader merupakan salah satu kuliner khas Mojokerto yang sulit ditemui.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Kuliner khas Mojokerto, sambal wader tersaji di sebuah warung di Mojokerto, Jawa Timur, Senin (4/6/2018). Sambal wader merupakan salah satu kuliner khas Mojokerto yang sulit ditemui.

Jahe itu ditumbuk dan dipenyet-penyet ya seperti halnya kita menguleg saja. Karena teknologi menggerinda atau teknologi menggiling dengan batu seperti sekarang yang masih dipakai oleh masyarakat Indonesia menggunakan ulegan itu sudah merupakan kiriman dari nenek moyang kita pada masa kuno,” lanjutnya.

Menurut Fadly, teknik manumbuk sambal itu menjadi teknologi pengolahan  makanan paling tua di dunia termasuk juga di Indonesia.

Baca juga: 5 Fakta Seputar Cabai yang Perlu Kamu Tahu

Setelah jahe, lanjut Fadly, bahan-bahan yang dicampurkan ke dalam sambal tempo dulu mulai bervariasi. Hal ini dikarenakan semakin lama budaya kuliner nusantara terus dipengaruhi budaya kuliner negara-negara di sekitarnya yang datang untuk berdagang.

“Nah kata sambal sendiri sudah disebut dalam prasasti kuno bahwa bahan yang digunakan bukanlah Chapicum atau cabai yang kita kenal sekarang tapi berbahan baku jahe, cabai jawa, dan kemudian di abad 12 atau 13 itu ada lada. Lada itu juga bukan tanaman endemik kita, tapi dibawa dari India yang masuk ke Indonesia,” kata Fadly.

Dari runutan sejarah itu, menurut Fadly jahe merupakan bahan baku pembuatan sambal tertua di Nusantara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Travel Update
Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update
Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Travel Update
Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Travel Update
AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

Travel Update
Tips dan Panduan Wisata ke Setu Babakan, Jangan Lupa Check-in

Tips dan Panduan Wisata ke Setu Babakan, Jangan Lupa Check-in

Travel Tips
6 Alasan Kenapa Harus Wisata ke Setu Babakan di Jakarta Selatan

6 Alasan Kenapa Harus Wisata ke Setu Babakan di Jakarta Selatan

Jalan Jalan
Panduan Wisata ke Pulau Lengkuas Belitung Saat Pandemi Covid-19

Panduan Wisata ke Pulau Lengkuas Belitung Saat Pandemi Covid-19

Jalan Jalan
6 Hal yang Dapat Ditemukan Saat Wisata ke Setu Babakan Jakarta

6 Hal yang Dapat Ditemukan Saat Wisata ke Setu Babakan Jakarta

Jalan Jalan
6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Pontianak, Ada Batu Kecubung dan Kain Tenun

6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Pontianak, Ada Batu Kecubung dan Kain Tenun

Jalan Jalan
Candi Prambanan Tawarkan Paket Pruputan, Bisa Olahraga Pagi di Area Candi

Candi Prambanan Tawarkan Paket Pruputan, Bisa Olahraga Pagi di Area Candi

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.