Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/06/2019, 14:08 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah thread (cuitan bersambung di Twitter) yang dimulai oleh netizen bernama Robbie @thenampale menuai pro kontra di kalangan netizen. Robbie menyorot maraknya anjungan untuk berfoto di Bali yang bertemakan bangunan luar negeri. Seperti kincir angin ala Desa Kinderdijk, Belanda atau deretan Torii ala Fushimi Inari, Kyoto.

"Semakin ke sini semakin banyak ruang-ruang publik di Bali memunculkan ikon ikon yang jauh dari Identitas Bali, asumsi gue seh ini tujuannya IG feed's purposes, tapi ini gejala buruk buat edukasi dan penghargaan atas budaya orang-orang sebelum kita," tulis Robbie di akun Twitternya.

Twittnya ini di retweet lebih dari 10.000 kali dan disukai lebih dari 8.000 penggunan Twitter lain.

Robbie menyebutkan dengan banyaknya anjungan foto ala luar negeri akan membuat Bali sulit dibedakan dengan banyak taman dari kota di luar Bali. Ia juga mengatakan sebenarnya tak apa dengan anjungan foto bertema luar negeri, tetapi akan lebih baik jika digabung dalam satu taman bermain bertema khusus.

"Benar kata teman gue Mas Kholik, Bali belakangan selain haus like juga kelihatan ga pede. Padahal ini cultural destinastion kekawan, budaya Bali ini yang bikin orang ngiler datang kemari. Jangan krane banyak demand dan ngelihat selebgram posting lagi maenan ayunan dapat 10k like langsung ramai-ramai bikin ayunan dimana-mana," tulis Robbie.

Baca juga: Nenek Moyang Sambal Nusantara Ada di Bali

Robbie juga mengungkapkan kegelisahannya lantaran media online yang justru mempromosikan wisata anjungan foto alih alih mengedukasi.

"Di mata gue ini seh sabotase dan secara sadar kita ngereduksi produk budaya kita cuma demi tujuan pendek doang," tulis Robbie.

Padhal ia menjelaskan di kota kota besar luar negeri, budaya lokal dijunjung tinggi dengan merawat hasil dan nilai budaya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Karangasem rasa Jepang #tamanjinjaBali # karangasem

A post shared by Catrini Ari (@catriniari) on Jun 16, 2019 at 7:09am PDT

"Sangat berharap kesadaran seperti ini tumbuh justru dari agent of change anak-anak muda yang ga berhenti cari tahu sejarah pulau dan produk budayanya. Ayoklah biar Bali ga setback kayak banyak kota di luar sono yang udah terlanjur katrok," tulis Robbie.

Banyak netizen yang mendukung pernyataan Robbie contohnya Gusti Elang Raya @gustiarya_ yang menulis, "This is so typical Indonesian. Maksa menjadi sesuatu yang bukan dirinya. Krisis identitas. Di Industri agraris pun seperti itu sampai kita terus impor bahan-bahan yang bisa diproduksi sendiri."

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+