Kompas.com - 22/06/2019, 17:00 WIB
Botol-botol bermerk Bir Pletok Peci Merah saat dijajakan pada acara Festival Betawi di Gedung Smesco, Jakarta Selatan, Kamis (31/5/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DBotol-botol bermerk Bir Pletok Peci Merah saat dijajakan pada acara Festival Betawi di Gedung Smesco, Jakarta Selatan, Kamis (31/5/2018).

KOMPAS.com – Masyarakat Betawi memiliki beragam warisan kuliner yang sangat menarik untuk dibahas. Karena keunikannya, saat ini keberadaan berbagai macam kuliner khas tersebut kian dicari.

Tak hanya kulinernya yang unik, masyarakat Betawi tempo dulu ternyata memiliki aneka minuman khas yang memiliki citarasa sangat unik. Beberapa minuman khas Betawi kuno tersebut masih dapat kita temui hingga saat ini.

Berikut KompasTravel merangkum 6 minuman yang digemari masyarakat Betawi kuno yang masih dapat kita temui kini berdasarkan Abdul Chaer dalam bukunya yang berjudul Betawi Tempoe Doeloe: Menelusuri Sejarah Kebudayaan Betawi.

Kopi Jahe hasil racikan dapur Koffie Warung Tinggi.KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Kopi Jahe hasil racikan dapur Koffie Warung Tinggi.
1. Kopi Jahe

Kopi jahe merupakan salah satu minuman kegemaran orang Betawi tempo dulu yang masih dapat kamu temukan saat ini.

Adapun kopi sebenarnya merupakan minuman yang bersifat internasional, tetapi kopi jahe merupakan salah satu minuman khas Betawi yang sangat populer di masa lalu, terutama di lingkungan keluarga Betawi-Arab.

Orang betawi menyebut kopi dengan istilah gahwa sedangkan kopi jahe disebut dengan istilah zanzabil. Kopi jahe pada saat itu tergolong minuman istimewa yang hanya disajikan untuk tamu-tamu tertentu atau di acara-acara tertentu.

Daun teh yang telah diseduh.KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Daun teh yang telah diseduh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Teh

Sama halnya dengan jahe, teh juga merupakan minuman yang bersifat internasional. Namun teh merupakan minuman yang telah dikenal dan sangat digemari masyarakat betawi tempo dulu.

Masyarakat Betawi kuno menyebut teh dengan istilah sahi. Kemudian kegiatan meminum teh disebut dengan istilah nyahi. Hingga kini keberadan teh masih sangat mudah ditemui bahkan telah lekat dengan kebudayaan masyarakat Betawa dan masyarakat Indonesia pada umumnya.

 Sop Buah CincauTABLOID NAKITA/FERDIANSYAH Sop Buah Cincau

3. Cingcau

Cingcau atau cincau merupakan salah satu bahan pembuatan minuman yang sangat disukai masyarakat Betawi sejak zaman dulu. Cingcau merupakan hasil perasan daun sejenis tanaman merambat bernama cingcau yang kemudian dikentalkan.

Cingcau biasanya dicampur dengan santan, gula, dan ditambahkan es batu. Hingga kini keberadaan cingcau masih sangat mudah ditemui.

ILUSTRASI - Es dawet. KOMPAS.COM/FELICITAS HARMANDINI ILUSTRASI - Es dawet.

4. Cendol

Cendol juga dapat kita temui di berbagai wilayah di Pulau Jawa. Namun cendol menjadi salah satu bahan pembuatan minuman yang disukai masyarakat Betawi kuno.

Cendol dibuat dari tepung beras yang berbentuk memanjang dan memiliki beraneka warna. Penyajian cendol mirip dengan cingcau.

5. Tuak

Tuak merupakan salah satu minuan khas Betawi yang kini keberadaannya sudah mulai langka. Tuak dibuat dari nira pohon aren. Pada masa lalu, minuman ini dijual dengan kemasan bambu-bambu betung atau bambu dalam ukuran besar yang membuat aromanya semakin unik.

Saat ini keberadaan tuak sudah semakin langka meski masih dijual di berbagai wilayah di Jakarta. Hal ini merupakan dampak dari semakin berkurangnya pohon-pohn aren di Jakarta akibat pembongkaran lahan.

Taufiq Abdullah sedang mempraktekan cara pengolahan rempah menjadi bir pletok khas betawi, Sabtu (8/7/2017).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Taufiq Abdullah sedang mempraktekan cara pengolahan rempah menjadi bir pletok khas betawi, Sabtu (8/7/2017).

6.  Bir Pletok

Salah satu minuman yang cukup terkenal dan diidentikkan dengan masyarakat Betawi adalah bir pletok. Hingga saat ini keberadaan bir pletok masih cukup mudah kita temukan di pasaran.

Bir pletok terbuat dari bahan-bahan alam yang dulu banyak dijumpai di tanah Betawi seperti jahe merah, kapulagalada, akar pohon sicang, dan ditambahan dengan gula jawa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

Travel Tips
Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Travel Update
Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary
Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Jalan Jalan
Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Travel Update
6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.