5 Tips “Hunting Sunrise” di Punthuk Mongkrong Borobudur

Kompas.com - 08/07/2019, 19:08 WIB
Keindahan Sunrise dari Punthuk Mongkrong, Magelang (24/06/2019). Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaKeindahan Sunrise dari Punthuk Mongkrong, Magelang (24/06/2019).

MAGELANG, KOMPAS.com – Matahari terbit menjadi momen yang tidak boleh dilewatkan oleh para sunrise hunter. Terlebih di musim kemarau antara Juni-September, mereka seolah harus selalu bangun dini hari karena cuaca yang memungkinkan untuk berburu sunrise.

Ada banyak tempat untuk menyaksikan keindahan matahari terbit. Borobudur menjadi salah satu spot favorit karena bangunan stupa Situs Warisan Dunia UNESCO itu yang menjadi foreground terbaik bagi latar belakang sunrise.

Baca juga: Punthuk Mongkrong, Spot “Sunrise” Menawan dekat Candi Borobudur

Namun, mahalnya harga tiket membuat tidak sedikit orang yang enggan untuk menikmati matahari terbit di sana. Meski demikian, masih ada tempat menikmati sunrise di sekitar Candi Borobudur. Salah satu obyek wisata itu adalah Punthuk Mongkrong.

Punthuk Mongkrong berada di Desa Giritengah, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Jika kamu ingin menikmati keindahan sunrise dari Punthuk Mongkrong, simak 5 tips berikut ini:

1. Berangkat setelah subuh dan menginap di sekitar Borobudur

Jika ingin mengabadikan momen matahari terbit, kamu tentu harus berangkat pagi hari saat langit masih gelap. Akan lebih baik jika kamu terlebih dahulu menginap di sekitar Candi Borobudur sehingga tidak terlalu jauh dalam berkendara.

Baca juga: Rute dan Harga Tiket Masuk Punthuk Mongkrong Borobudur

Jarak tempuh Punthuk Mongkrong dari Candi Borobudur adalah sekitar setengah jam. Kamu bisa berangkat usai subuh jika memulai perjalanan dari penginapan sekitar Candi Borobudur.

Kamu akan tiba di tujuan sebelum momen sunrise. Waktu sebelum matahari terbit itu bisa kamu gunakan untuk mempersiapkan alat dan mengeksplorasi spot untuk memotret nantinya.

2. Jangan naik kendaraan matic

Satu hal yang harus diperhatikan adalah, kondisi jalan menuju Punthuk Mongkrong cukup menanjak terjal. Oleh karena itu, pastikan kendaraan dalam keadaan prima dan kuat untuk menanjak.

Baca juga: Pesona Keindahan “Sunrise” di Gunung Ireng, Gunungkidul

Selain kuat menanjak, jangan pula gunakan kendaraan matic. Itu karena tanjakan berubah menjadi turunan yang cukup curam dan panjang saat perjalanan pulang. Kondisi jalan seperti itu membuat kendaraan matic rawan mengalami rem blong.

Kendaraan matic hanya menggunakan rem untuk memperlambat laju. Rem pun rawan bling jika terus ditekan pada jalan menurun. Sementara kendaraan non-matic bisa menggunakan rem mesin saat ada di gigi rendah untuk membantu mengurangi laju kendaraan.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Jalan Jalan
Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Makan Makan
Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Makan Makan
Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Makan Makan
Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Jalan Jalan
Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Makan Makan
Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Makan Makan
Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Whats Hot
Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Makan Makan
Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Makan Makan
Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Whats Hot
AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

Whats Hot
Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X