Kompas.com - 08/07/2019, 19:08 WIB

MAGELANG, KOMPAS.com – Matahari terbit menjadi momen yang tidak boleh dilewatkan oleh para sunrise hunter. Terlebih di musim kemarau antara Juni-September, mereka seolah harus selalu bangun dini hari karena cuaca yang memungkinkan untuk berburu sunrise.

Ada banyak tempat untuk menyaksikan keindahan matahari terbit. Borobudur menjadi salah satu spot favorit karena bangunan stupa Situs Warisan Dunia UNESCO itu yang menjadi foreground terbaik bagi latar belakang sunrise.

Baca juga: Punthuk Mongkrong, Spot “Sunrise” Menawan dekat Candi Borobudur

Namun, mahalnya harga tiket membuat tidak sedikit orang yang enggan untuk menikmati matahari terbit di sana. Meski demikian, masih ada tempat menikmati sunrise di sekitar Candi Borobudur. Salah satu obyek wisata itu adalah Punthuk Mongkrong.

Punthuk Mongkrong berada di Desa Giritengah, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Jika kamu ingin menikmati keindahan sunrise dari Punthuk Mongkrong, simak 5 tips berikut ini:

1. Berangkat setelah subuh dan menginap di sekitar Borobudur

Jika ingin mengabadikan momen matahari terbit, kamu tentu harus berangkat pagi hari saat langit masih gelap. Akan lebih baik jika kamu terlebih dahulu menginap di sekitar Candi Borobudur sehingga tidak terlalu jauh dalam berkendara.

Baca juga: Rute dan Harga Tiket Masuk Punthuk Mongkrong Borobudur

Jarak tempuh Punthuk Mongkrong dari Candi Borobudur adalah sekitar setengah jam. Kamu bisa berangkat usai subuh jika memulai perjalanan dari penginapan sekitar Candi Borobudur.

Kamu akan tiba di tujuan sebelum momen sunrise. Waktu sebelum matahari terbit itu bisa kamu gunakan untuk mempersiapkan alat dan mengeksplorasi spot untuk memotret nantinya.

2. Jangan naik kendaraan matic

Satu hal yang harus diperhatikan adalah, kondisi jalan menuju Punthuk Mongkrong cukup menanjak terjal. Oleh karena itu, pastikan kendaraan dalam keadaan prima dan kuat untuk menanjak.

Baca juga: Pesona Keindahan “Sunrise” di Gunung Ireng, Gunungkidul

Selain kuat menanjak, jangan pula gunakan kendaraan matic. Itu karena tanjakan berubah menjadi turunan yang cukup curam dan panjang saat perjalanan pulang. Kondisi jalan seperti itu membuat kendaraan matic rawan mengalami rem blong.

Kendaraan matic hanya menggunakan rem untuk memperlambat laju. Rem pun rawan bling jika terus ditekan pada jalan menurun. Sementara kendaraan non-matic bisa menggunakan rem mesin saat ada di gigi rendah untuk membantu mengurangi laju kendaraan.

3. Datang saat musim kemarau

Musim kemarau memang saat terbaik untuk mengabadikan keindahan momen matahari terbit. Itu karena kondisi langit cenderung cerah saat pagi hari sehingga kaki langit sebelah timur tempat sunrise muncul dapat terlihat dengan baik.

Keindahan Matahari Terbit di Punthuk Mongkrong, Magelang (24/06/2019).Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Keindahan Matahari Terbit di Punthuk Mongkrong, Magelang (24/06/2019).
Posisi matahari di lintang utara pun membuatnya semakin mudah untuk diamati. Sebaliknya saat musim hujan, biasanya kabut tebal akan menghalangi pemandangan ke ufuk timur. Posisi matahari di lintang selatan saat musim hujan juga membuatnya terhalang oleh pegunungan.

Musim kemarau di kawasan sekitar Candi Borobudur adalah akhir Mei sampai pertengahan September. Meski demikian, pagi hari di musim kemarau tidak selalu cerah. Terkadang kabut tetap menyelimuti kawasan Borobudur, meski di musim kemarau.

4. Bawa tripod

Jika tiba di Punthuk Mongkrong ketika hari masih gelap, kamu bisa mengabadikan foto gemerlap lampu malam. Selain mengabadikan keindahan matahari terbit, kamu juga bisa membuat kreasi lain seperti timelapse.

Baca juga: Usai Sahur, Paling Pas Berburu “Sunrise” di Spot Riyadi

Kamu juga bisa memotret dengan stabil jika menggunakan tripod sehingga hasil jepretan akan semakin tajam. Jika datang sendiri, tripod memungkinkanmu untuk menjadikan diri sendiri sebagai obyek foto.

5. Bawa turun sampah

Menikmati keindahan matahari terbit di Punthuk Mongkrong paling pas dilakukan sambil menyantap cemilan dan minuman ringan. Namun, perlu diingat jika kemasan makanan dan minuman itu hendaknya dibawa turun.

Baca juga: Geoforest Watu Payung Turunan, Spot “Sunrise” Terbaik di Gunungkidul

Jika sampai dibuang sembarangan, maka sampah akan mengotori kawasan Punthuk Mongkrong. Perlu diketahui jika obyek wisata ini dikelola oleh masyarakat sekitar. Menjaganya Puthuk Mngkrong tetap bersih juga merupakan dukungan untuk kesejahteraan mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Para Wisatawan Asing Belajar Menenun di Nagekeo NTT

Saat Para Wisatawan Asing Belajar Menenun di Nagekeo NTT

Jalan Jalan
6 Tips Main ke Wahana Train to Apocalypse di Kelapa Gading

6 Tips Main ke Wahana Train to Apocalypse di Kelapa Gading

Travel Tips
Lihat Mobil Kepresidenan Sejak Era Soekarno Bisa Mampir ke Sarinah

Lihat Mobil Kepresidenan Sejak Era Soekarno Bisa Mampir ke Sarinah

Travel Update
Ada 'Fashion Week' di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Ada "Fashion Week" di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Jalan Jalan
Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Travel Update
Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tur 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tur 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.