Kompas.com - 12/07/2019, 11:49 WIB

KOMPAS.com – Danau Toba tidak hanya memiliki alam yang indah. Kawasan wisata yang terletak di provinsi Sumatera Utara (Sumut) ini pun punya beragam potensi lain, seperti wisata belanja dan kuliner.

Kepala Dinas Pariwisata Tapanuli Utara Binhot Aritonang meminta Kementerian Pariwisata (Kemenpar) membantu mengembangkan potensi Danau Toba.

Tak cuma itu, Kemenpar diharapkan bisa mempromosikan kawasan wisata itu agar banyak turis berkunjung.

“Kami ingin wisatawan tidak sungkan datang ke Danau Toba. Selain itu, kami ingin mendapatkan perizinan dan sertifikar kuliner buat para pelaku usaha dan produk pariwisata, khususnya UMKM,” kata di Hotel Esther, Siborong-borong, Tapanuli Utara, Kamis (11/7/2019).

Kasubid Destinasi Area 1B Kemenpar Andhy Marpaung pun setuju dengan hal itu. Menurut dia, produk kuliner khas Danau Toba, seperti andaliman harus terus dipromosikan.

Muslim friendly

Menanggapi usulan itu, Asdep Pengembangan Destinasi Regional I Kemenpar Lokot Ahmad Enda memiliki jawabannya.

Dia mengusulkan Danau Toba menjadi destinasi wisata muslim friendly.

Pasalnya, mayoritas wisatawan yang datang ke Sumut dan Danau Toba berasal dari Malaysia.

Oleh karena itu, Danau Toba mesti menjadi destinasi yang ramah buat semua wisatawan, termasuk wisatawan muslim.

“Jadi, saya minta tidak ada salah pengertian. Kemenpar ingin mengembangkan wisata belanja dan kuliner Danau Toba. Kami ingin hal itu juga muslim friendly. Itu penting,” terang Lokot.

Dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Jumat (12/7/2019), Lokot mencontohkan, wisatawan muslim yang ada di Samosir harus pergi ke Parapat untuk mencari makan.

Workshop Wisata Kuliner dan Belanja dalam Rangka Pemberian Dukungan Prioritas Nasional : Perintisan Destinasi Pariwisata Nasional Toba di Hotel Esther, Siborong-Borong, Tapanuli Utara, Sumut, Kamis (11/7/2019). Dok. Humas Kementerian Pariwisata RI Workshop Wisata Kuliner dan Belanja dalam Rangka Pemberian Dukungan Prioritas Nasional : Perintisan Destinasi Pariwisata Nasional Toba di Hotel Esther, Siborong-Borong, Tapanuli Utara, Sumut, Kamis (11/7/2019).

“Seperti itu namanya tidak muslim friendly. Kalau ramah, berarti destinasi itu juga menyediakan kuliner buat muslim. Itu maksudnya,” ujar dia.

Destinasi prioritas

Terlebih lagi, imbuh Lokot, Danau Toba merupakan salah satu destinasi wisata Bali Baru bersama Labuan Bajo, Borobudur, dan Mandalika.

Artinya, hingga 2024 destinasi wisata tersebut masih menjadi prioritas pemerintah.

“Kami harapkan Danau Toba menjadi pilihan berwisata, selain Bali, atau menjadi Bali baru,” tutur Lokot.

Baca juga: 2 Siswi Asal Jakarta Arungi Danau Toba Sejauh 135Km dengan Kayak

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menegaskan, Danau Toba menjadi andalan sektor pariwisata untuk mendatangkan lebih banyak wisatawan mancanegara (wisman).

Oleh karena itu, potensi Danau Toba dan kawasan sekitarnya akan terus digali.“Kami ingin menghadirkan sesuatu yang baru agar wisatawan bisa tertarik untuk datang,” ujar dia.

Kabid Pengembangan Destinasi Area I Kemenpar Wijanarko menambahkan, Kemenpar memang sedang membuat indikator untuk memperkuat Danau Toba sebagai destinasi papan atas.

Acuannya, ia melanjutkan, menggunakan 3A (aksesibilitas, atraksi, amenitas).

“Aksesibilitas, misalnya. (Bandara) Silangit memang baru satu flight internasional, tapi kalau nasional sudah banyak. Amenitasnya juga begitu. Semua kami pantau," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komunikasi Efektif Penting untuk Kenyamanan Wisatawan di Labuan Bajo

Komunikasi Efektif Penting untuk Kenyamanan Wisatawan di Labuan Bajo

Travel Update
Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Travel Update
20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

Travel Update
13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

Travel Tips
Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Travel Update
30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

Jalan Jalan
Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Travel Update
Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Travel Update
5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

Jalan Jalan
3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

Jalan Jalan
20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

Travel Update
Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Travel Update
5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

Jalan Jalan
7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.