Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/07/2019, 16:06 WIB

KOMPAS.com – Fenomena gerhana bulan sebagian yang akan terjadi pada Rabu dini hari (17/07/2019) menjadi momen yang tidak boleh dilewatkan oleh para pencinta fotografi malam atau austrophotography.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gerhana bulan sebagian ini akan dimulai pukul 03.01 WIB dan mencapai puncaknya pada pukul 04.30 WIB. Gerhana bulan kemudian berakhir pada pukul 06.00 WIB.

Baca juga: Gunung Andong, Salah Satu Tempat Terbaik Memotret Bima Sakti

Meski hanya sebagian, gerhana bulan pada Rabu dini hari ini tetaplah spesial. Itu karena momen gerhana bulan tersebut menjadi yang terakhir terjadi pada tahun 2019, sekaligus gerhana bulan kasatmata terakhir hingga dua tahun ke depan.

Oleh karena itu, momen gerhana bulan kali ini tidak boleh sampai dilewatkan. Jika hendak memotret gerhana bulan sebagian tahun 2019 itu, berikut ini 5 benda yang harus dibawa:

1. Kamera DSLR atau mirrorless

Tentu benda paling penting yang harus dibawa saat akan memotret gerhana bulan adalah kamera. Namun, memotret gerhana bulan dengan cahaya redup membutuhkan kamera yang mumpuni.

Kamera mirrorless full-frame Canon EOS RPCanon Kamera mirrorless full-frame Canon EOS RP
Kamera DSLR atau mirrorless menjadi perangkat yang bisa digunakan untuk memotret momen gerhana bulan. Itu karena sensor pada kedua kamera tersebut yang mampu menerima paparan cahaya redup.

Baca juga: FOTO: 7 Potret Indahnya Mendaki Gunung Sindoro via Tambi

Jika memakai smartphone, biasanya kemampuan kamera cukup terbatas dan kurang mumpuni untuk digunakan memotret dalam kondisi minim cahaya. Selain itu, memotret gerhana bulan juga butuh kemampuan zoom yang tidak dimiliki kamera smartphone.

2. Lensa tele atau zoom

Benda kedua ini masih berhubungan dengan benda pertama atau kamera. Itu karena lensa pada kamera DSLR dan mirrorless bisa diganti. Untuk memotret gerhana bulan, lensa yang tepat adalah lensa zoom atau tele.

Sebuah model lensa super telephoto dari salah satu pabrikan kamera DSLR. Seperti teleskop, lensa tele untuk kamera bisa berukuran besar dan berat.Canon Sebuah model lensa super telephoto dari salah satu pabrikan kamera DSLR. Seperti teleskop, lensa tele untuk kamera bisa berukuran besar dan berat.
Lensa dengan panjang fokal minimal 250 milimeter sudah cukup untuk bisa mengabadikan gerhana  bulan. Meski masih kurang dekat, hasil jepretan masih bisa di­-crop melalui aplikasi edit foto seperti Photoshop.

Baca juga: Menikmati Keindahan Malam di Wisata Hits Jogja, Pinus Pengger

Jika menggunakan lensa kit atau bawaan dengan panjang fokal biasanya 18-55 milimeter, maka bulan masih terlihat terlalu kecil, meski dijepret menggunakan fokal 55 milimeter.

3. Baterai kamera yang penuh

Mempersiapkan barang yang akan digunakan untuk memotret gerhana bulan hendaknya mulai dilakukan sejak petang. Satu benda penting yang harus dibawa adalah baterai sebagai sumber daya kamera.

Ilustrasi baterai kamera.SHUTTERSTOCK/WK1003MIKE Ilustrasi baterai kamera.
Jangan lupa pula untuk mengecas baterai kamera. Tentu akan sangat mengecewakan jika baterai kamera ternyata habis saat momen gerhana terjadi. Lebih baik lagi jika turut membawa baterai cadangan yang sudah dicas penuh.

4. Kartu memori dengan ruang yang cukup

Kartu memori berfungsi sebagai media penyimpanan pada kamera. Hasil jepretan akan disimpan di sana nantinya. Tanpa kartu memori, maka pemotretan tidak akan bisa dilakukan sehingga otomatis momen gerhana bulan akan terlewat begitu saja.

Ilustrasi kartu memori kamera.SHUTTERSTOCK/LUCA LORENZELLI Ilustrasi kartu memori kamera.
Oleh karena itu, pastikan kartu memori ada di dalam kamera. Pastikan pula masih ada ruang cukup pada kartu memori sehingga cukup untuk mengabadikan momen gerhana bulan. Jika penuh, waktu dan daya baterai kamera akan terbuang untuk menghapus file di dalamnya.

5. Tripod

Satu set kamera DSLR atau mirrorless yang lengkap dengan baterai dan kartu memori ternyata masih belum cukup. Benda kelima ini dibutuhkan oleh astrophotography, termasuk saat memotret gerhana bulan.

Seorang fotografer memotret dengan kamera dan tripod.SHUTTERSTOCK/JACHOMIR CHALABALA Seorang fotografer memotret dengan kamera dan tripod.
Itu karena proses pemotretan membutuhkan kecepatan rana rendah sehingga mengharuskan kamera untuk betul-betul diam dalam jangka waktu tertentu. Hal ini mustahil dilakukan hanya dengan memegang kamera menggunakan tangan.

Baca juga: Gemerlap Yogyakarta dari Pintu Langit Dahromo

Jika menggunakan tripod, maka kamera bisa tetap diam selama beberapa saat. Hasil jepretan pun terhindar dari blur karena gerakan kamera.

6. Jaket

Selain perangkat fotografi, memotret gerhana bulan pada dini hari juga membutuhkan perlengkapan tambahan untuk dikenakan fotografer. Salah satu yang simpel, tetapi kerap terlupakan adalah jaket.

Ilustrasi Jaket Gunung.Shutterstock Ilustrasi Jaket Gunung.
Itu karena udara pada dini hari, terutama saat musim kemarau cenderung cukup dingin. Terlebih jika berniat memotret gerhana bulan di kawasan pegunungan, jaket wajib dibawa karena udaranya tentu lebih dingin.

7. Senter

Seorang fotografer juga diharuskan untuk pergi ke tempat gelap yang bebas polusi cahaya untuk mengabadikan gerhana bulan melalui lensa kameranya. Oleh karena itu, jangan lupa untuk membawa senter.

Seorang Pendaki dengan Senter Kepala di Gunung Kerinci.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Seorang Pendaki dengan Senter Kepala di Gunung Kerinci.
Memang senter akan dimatikan saat kamera memotret. Namun perjalanan menuju tempat memotret sampai menyiapkan kamera tetap membutuhkan penerangan. Tentu tanpa pencahayaan, fotografer akan sulit berjalan dan menyiapkan kameranya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Tips ke Pameran Perlengkapan Outdoor INDOFEST 2023, Datang Pagi Hari

4 Tips ke Pameran Perlengkapan Outdoor INDOFEST 2023, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Apa Itu Penyakralan Air Berkah dalam Perayaan Waisak?

Apa Itu Penyakralan Air Berkah dalam Perayaan Waisak?

Travel Update
Ramainya INDOFEST 2023, Pengunjung Sampai Harus Antre Masuk Toko

Ramainya INDOFEST 2023, Pengunjung Sampai Harus Antre Masuk Toko

Travel Update
Perayaan Waisak Hari Kedua, Ada Pensakralan Air Berkah di Candi Mendut

Perayaan Waisak Hari Kedua, Ada Pensakralan Air Berkah di Candi Mendut

Jalan Jalan
Desa Wisata Kreatif Terong, Punya Tempat Wisata Bekas Tambang Timah

Desa Wisata Kreatif Terong, Punya Tempat Wisata Bekas Tambang Timah

Jalan Jalan
10 Tempat Liburan di Bogor, Banyak Destinasi Baru yang HitsĀ 

10 Tempat Liburan di Bogor, Banyak Destinasi Baru yang HitsĀ 

Jalan Jalan
Hari Kedua INDOFEST 2023, Perlengkapan Mendaki Gunung Masih Diburu

Hari Kedua INDOFEST 2023, Perlengkapan Mendaki Gunung Masih Diburu

Travel Update
Jam Buka Taman Surya di Surabaya yang Bisa Dikunjungi Masyarakat Umum

Jam Buka Taman Surya di Surabaya yang Bisa Dikunjungi Masyarakat Umum

Travel Tips
Indonesia Jadi Destinasi Wisata Halal Terbaik Dunia 2023

Indonesia Jadi Destinasi Wisata Halal Terbaik Dunia 2023

Travel Update
Harga Tiket Kapal Pelni Naik hingga 100 Persen per 1 Juli 2023

Harga Tiket Kapal Pelni Naik hingga 100 Persen per 1 Juli 2023

Travel Update
4 Suku yang Menghuni Labuan Bajo, Ada yang Dijuluki Pengembara Laut

4 Suku yang Menghuni Labuan Bajo, Ada yang Dijuluki Pengembara Laut

Jalan Jalan
3 Pantai di Maluku yang Populer, Ada yang Pasirnya Terhalus di Asia Tenggara

3 Pantai di Maluku yang Populer, Ada yang Pasirnya Terhalus di Asia Tenggara

Jalan Jalan
Jepang Akan Longgarkan Syarat Jet Pribadi untuk Gaet Pelaku Perjalanan VIP

Jepang Akan Longgarkan Syarat Jet Pribadi untuk Gaet Pelaku Perjalanan VIP

Travel Update
Danau 19, Tempat Wisata Mancing di NTT yang Punya Kisah Pilu

Danau 19, Tempat Wisata Mancing di NTT yang Punya Kisah Pilu

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk Pantai Batu Barak Bali dan Rute Menuju ke Sana

Harga Tiket Masuk Pantai Batu Barak Bali dan Rute Menuju ke Sana

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+