Pancuran 13, Wisata Air Panas di Jateng yang Pas Dikunjungi saat Dingin

Kompas.com - 19/07/2019, 19:08 WIB
Kawasan wisata pemandian air panas di Guci, Tegal, Jawa Tengah. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOKawasan wisata pemandian air panas di Guci, Tegal, Jawa Tengah.

KOMPAS.com – Salah satu obyek wisata yang pas dikunjungi saat fenomena udara dingin tengah melanda beberapa daerah akhir-akhir ini adalah pemandian air panas. Dengan berkunjung ke sana, dinginnya udara, terutama di pagi hari tidak perlu dikhawatirkan.

Desa Guci di Kecamatan Bumijawa, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah menjadi destinasi yang tepat untuk menikmati obyek wisata pemandian air panas. Itu karena Guci memang terkenal memiliki pemandian air panas dan menjadi tujuan wisata favorit, terutama di hari libur.

Baca juga: Pacitan Punya Pemandian Air Hangat Alami 24 Jam

Salah satu obyek wisata pemandian air panas di Guci adalah Pancuran 13. Tempat wisata ini merupakan tujuan favorit wisatawan yang ingin menikmati sensasi mandi air hangat di tengah dinginnya kawasan pegunungan.

Obyek Wisata Pancuran 13 berjarak sekitar 43 kilometr dari Alun-alun Kota Tegal. Waktu tempuhnya adalah sekitart satu setengah jam.

Kolam pemandian terbuka dengan 13 pancuran

Dilansir dari TribunJateng, penamaan Pancuran 13 pada pemandian air panas ini dikarenakan ada pancuran sebanyak 13 di sana. Obyek wisata ini berupa kolam pemandian air panas luar ruangan dengan sumber yang berasal langsung dari mata air.

Berbeda dengan Obyek Wisata Pancuran Pitu atau 7 di Baturraden, Purwokerto yang airnya berbau belerang. Air panas di Pancuran 13 tidak berbau belerang. Meski demikian, airnya dipercaya berkhasiat dan mampu menyembuhkan berbagai penyakit kulit.

Baca juga: Menikmati Air Hangat Alami di Pancuran Pitu Baturraden

Oleh karena itu, beberapa pengunjung tidak hanya datang untuk berwisata. Beberapa di antara mereka datang untuk mengobati penyakit kulit yang sedang mereka derita.

Kawasan Guci di Jawa Tengah yang dikelilingi pegunungan.SHUTTERSTOCK/JUST FA Kawasan Guci di Jawa Tengah yang dikelilingi pegunungan.
Terletak di ketinggian sekitar 1.200 meter di atas permukaan laut (mdpl), kondisi udara pegunungan yang sejuk sudah bisa dirasakan di Pancuran 13 ini. Sejuknya udara pegunungan juga dikarenakan lokasi obyek wisata ini yang berada di lereng sebelah utara Gunung Slamet.

Berkunjung pada pagi hari sewaktu udara sedang dingin-dinginnya merupakan waktu yang tepat. Itu karena pemandian air panas memang pas dikunjungi ketika udara sedang dingin.

Baca juga: 4 Tips Berkunjung ke Pemandian Air Hangat-nya Magelang di Candi Umbul

Selain itu, lebih baik jika kunjungan dilakuan di luar hari libur ketika jumlah wisatawan tidak terlalu banyak. Saat hari libur, maka obyek wisata ini biasanya diserbu banyak pengunjung sehingga akan mengurangi kenyamanan saat menikmati air panas di sana.

Pengunjung tidak hanya bisa menikmati pemandian air panas alami saja. Mereka juga dapat menjajal beberapa wahana wisata, salah satunya adalah sepeda gantung dan ayunan langit di kawasan wisata Guci.

Sumber: Tribunnews (Mamdukh Adi Priyanto)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X