Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/07/2019, 09:22 WIB


KOMPAS.com
- Ingin menikmati pertunjukan konser jazz bertaraf internasional dengan suasana yang berbeda? Jika iya, maka Jazz Gunung Bromo 2019 bisa jadi jawabannya.

Pasalnya event yang akan digelar pada 26-27 Juli 2019 berlangsung diketinggian 2000 mdpl. Oleh karena itu, selain menikmati alunan musik jazz pengunjung pun akan merasakan udara dingin berlatarkan pegunungan dan berdinding cemara serasa seperti berada di Eropa. 

Penggagas event ini, Sigit Pramono mengatakan pelaksanaan Jazz Gunung Bromo tersebut juga bertujuan mengajak masyarakat untuk kembali datang ke Bromo.

“Banyak alasan untuk datang ke Bromo. Pertama menikmati musik jazz. Kedua melihat sunrise. Jika datang ke Jazz Gunung Bromo, maka akan mendapatkan bonus bisa menyaksikan keindahan Bromo di pagi hari," kata Sigit Pramono di Probolinggo seperti dalam keterangan tertulisnya, Rabu (24/7/2019).

Baca jugaPasca-erupsi, Ini Imbauan untuk Wisatawan Gunung Bromo

Tidak hanya itu, para penonton akan ditemani gemerlap bintang ketika malam tiba. Ini tentu akan menjadi pengalaman yang tidak akan di temui di manapun.

"Bayangkan atmosfer yang tercipta dari pagelaran ini. Kapan lagi bisa nonton pagelaran Jazz bertaraf internasional di ketinggian dengan deretan artis-artis ternama. Asik, seru itu sudah pasti," kata Kepala Bidang Pemasaran Area I Jawa Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Wawan Gunawan, Selasa (23/7/2019).

Adapun barisan musisi yang akan tampil di acara tersebut yakni, Idang Rasjidi feat Mus Mujiono, Tompi, Sierra Soetedjo, Candra Darusman Project, Gugun Blues Shelter, hingga Yuri Mahatma Quartet.

Ada juga Ring of Fire Project Djaduk Ferianto bersama Didi Kempot, Debu, Voyager (Perancis), Titan (Belanda), Nita Aartsen Kwartet featuring Rene Calvin, Antonio Marcos, serta Pablo Calzado.

Baca jugaYadnya Kasada Promosikan Pariwisata Gunung Bromo

Menurut Wawan, pagelaran yang sudah dipersiapkan selama hampir enam bulan ini, memang dihadirkan untuk semakin mengangkat pariwisata di Gunung Bromo. 

Sementara itu, Bupati Probolinggo Tantriana Sari sangat yakin jika Jazz Gunung Bromo 2019 akan kembali memanjakan wisatawan yang datang.

Pasalnya, secara konsep, Jazz Gunung Bromo 2019 sudah tidak diragukan. Terlebih lagi, konser musik ini merupakan menjadi salah satu pelopor pagelaran musik di alam terbuka di Indonesia.

Di tempat terpisah, Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional II Kemenpar Adella Raung mengajak wisatawan untuk tak ragu datang menikmati konser tersebut. Ia pun menjanjikan para wisatawan untuk tidak perlu takut terkait amenitas.

Para wisatawan sedang menikmati sunrise di Gunung BromoDok. Humas Kementerian Pariwisata Para wisatawan sedang menikmati sunrise di Gunung Bromo

Ini karena ada banyak penginapan yang mudah dijangkau di Bromo dan aksesnya pun mudah. Wisatawan yang berasal dari Surabaya, Malang dan sekitarnya tinggal lewat jalan tol dan keluar di pintu gerbang Probolinggo Barat.

"Semarang- Bromo lewat jalan tol, kini hanya sekitar 5 jam. Penginapan tinggal pilih mau yang mana. Jadi enggak perlu ragu ajak  teman dan keluarga," kata Adella.

Sementara itu, Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan, Jazz Gunung Bromo merupakan penguatan atraksi wisata yang baik.

Apalagi Gunung Bromo merupakan salah satu wilayah yang ditetapkan sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).

Baca juga5 Fakta Upacara Yadnya Kasada di Gunung Bromo yang Mungkin Belum Kamu Tahu

Dengan event ini, tidak hanya keunikan alam yang diusung sebagai motor pariwisata, namun alunan musik Jazz juga akan mampu tingkatkan pariwisata kawasan tersebut.

"Terselenggaranya Jazz Gunung Bromo terbukti menjadi motor pengembangan Kawasan Bromo. Kalau mau menikmati musik jazz di tempat yang asik ya Jazz Gunung Bromo 2019 adalah jawabannya," kata Menteri asal Banyuwangi itu. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Singapura Sumbang Turis Asing Terbanyak ke Indonesia Tahun 2022

Singapura Sumbang Turis Asing Terbanyak ke Indonesia Tahun 2022

Travel Update
Pemerintah Targetkan Segera Buka Penerbangan Langsung Australia-Labuan Bajo

Pemerintah Targetkan Segera Buka Penerbangan Langsung Australia-Labuan Bajo

Travel Update
Wisatawan Bisa Camping di Negeri Khayangan Magelang, Sekian Tarifnya

Wisatawan Bisa Camping di Negeri Khayangan Magelang, Sekian Tarifnya

Jalan Jalan
Kemenparekraf Garap Kerja Sama dengan Qatar Airways untuk Promosi Wisata Indonesia

Kemenparekraf Garap Kerja Sama dengan Qatar Airways untuk Promosi Wisata Indonesia

Travel Update
New Small World Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

New Small World Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Travel Update
Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Travel Update
Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Travel Update
Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Travel Update
Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Travel Tips
Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary
Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Travel Tips
Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Jalan Jalan
Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+