Kompas.com - 05/08/2019, 07:10 WIB
Rumah Atsiri Indonesia KOMPAS.com/NUR ROHMI AIDARumah Atsiri Indonesia

KOMPAS.com – Bunga-bunga marigold tampak tertata rapi. Warna orange, kuning dipadupadankan dengan penataan yang elegan menjadikan taman marigold di Rumah Atsiri terlihat mewah nan berkelas.

Area marigold tersebut kontras dengan apa yang penulis lihat ketika berkunjung ke taman ini 2016 silam.

Ketika itu, area taman masih terlihat kosong. Revitalisasi yang masih berlangsung di sejumlah bagian membuat lokasi ini terlihat kumuh dan berantakan. Jauh berbeda dengan yang terlihat sekarang.

Cantiknya taman marigold Rumah Atsiri IndonesiaKOMPAS.com/NUR ROHMI AIDA Cantiknya taman marigold Rumah Atsiri Indonesia

Namun meski banyak yang berubah, dan Rumah Atsiri jauh terlihat lebih bagus, beberapa bagian yang merupakan gedung lawas tetap bisa penulis lihat pada acara kunjungan KompasTravel bersama Kementerian Pariwisata pada Senin (29/7/2019) lalu.

Salah satu bangunan Rumah Atsiri sekarangKOMPAS.com/NUR ROHMI AIDA Salah satu bangunan Rumah Atsiri sekarang

Paulus Mintarga, owner dari Rumah Atsiri Tawangmangu, yang juga bergelut di dunia arsitektur ini, menyebut bahwa dirinya berusaha menerapkan teknik konservasi berdasarkan apa yang ia ketahui.

“Bangunan lama kita bedakan dengan yang baru, supaya tetap bisa terlihat. Yang lama struktur beton semua. Kita mendesain berdasar apa yang sudah ada. Bangunan yang baru, dicoba untuk dikonek-kan. Kita mencoba dengan fungsi baru, ga usah dibongkar tapi bagaimana bisa berfungsi kembali. Prinsip konservasi itu kan seperti itu,” tuturnya.

Rumah atsiri merupakan bangunan yang didirikan sekitar tahun 1963. Pabrik ini dibangun kisaran tahun yang sama dengan pembangunan Gelora Bung Karno. Tempat ini dulunya merupakan pabrik citronella kerja sama antara pemerintah Indonesia-Bulgaria.
Menurut penuturan Paulus, Soekarno ketika itu, berkeinginan membuat pabrik citronella (sereh wangi) terbesar di ASEAN.

“Pak Karno bercita-cita mendirikan pabrik citronella terbesar di ASEAN. Ketika bisa mentransformasikan visi itu kita senang. Kita tetap pegang visinya. Tempat ini kita kembangkan untuk dunia industri atsiri di Indonesia.

Makanya, karena kita tak bisa produksi, kita mengembangkannya lewat jalur edukasi. Konsepnya edu-rekreasi,” tuturnya.

Dalam masa-masa perkembangannya sejak sebagai pabrik atsiri hingga sekarang menjadi Rumah Atsiri, tempat ini mengalami beberapa pemindah tanganan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.