Kompas.com - 12/08/2019, 20:07 WIB
Kuliner khas Turki, Baby Lamb Baked in Salt tersaji di Warung Turki, Jakarta, Senin (21/5/2018). Kuliner berbahan daging domba itu merupakan salah satu sajian Kerajaan Ottoman pada era 1460-an. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOKuliner khas Turki, Baby Lamb Baked in Salt tersaji di Warung Turki, Jakarta, Senin (21/5/2018). Kuliner berbahan daging domba itu merupakan salah satu sajian Kerajaan Ottoman pada era 1460-an.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengolah daging kambing khususnya dalam jumlah besar agar empuk bukan hal yang mudah. Belajar dari orang di Timur Tengah, ada beberapa teknik kuno yang dapat dipraktikkan agar daging yang dihasilkan empuk dan lengas (juicy).

Baca juga: Contek 5 Strategi Mengolah Daging Kambing Kurban dari Penjual Sate

Daging kambing Timur Tengah yang empuk dan lengas semakin nikmat disantap dengan aneka rempah dan sayuran pendamping. Berikut kiat mengolah daging kambing empuk layaknya orang Timur Tengah:

1. Kerajaan Ustamaniyah (Ottoman)

Teknik memasak daging lapis garam hadir pada era Mehmed II atau disebut Mehemed the Conquer pada Kerajaan Ustamaniyah.

Teknik masak ini biasa digunakan untuk memasak daging domba untuk para raja dan bangsawan. Caranya daging yang telah dimarinasi bumbu dibungkus dengan kertas alumunium, kemudian dilapisi garam kasar yang juga dicampur lempung atau tanah liat.

Baca juga: Mengapa Orang Jawa Tengah Piawai Mengolah Daging Kambing?

Panggang selama 24 jam di oven, proses panggang ini berhasil membuat daging menjadi sangat lembut dan lengas. Hingga daging mudah dilepas dari bagian tulang.

Kebab tembikar khas Kapadokya, Turki. Dok. The Capaddocia Hotel Kebab tembikar khas Kapadokya, Turki.

2. Kapadokya, Turki

Cara memasak tradisional orang Kapadokya adalah menggunaka guci tembikar dengan mulut guci yang kecil. Nama masakan ini adalah pottery kebab atau kebab tembikar. Lantaran area Kapadokya merupakan penghasil tanah liat dengan kualitas wahid.

Baca juga: Tak Cuma Disate, Ini 5 Olahan Kambing Lezat untuk Idul Adha

Caranya dengan memasukan daging yang sudah dimarinasi dengan bumbu dan rempah, biasanya daging domba atau kambing ke tembikar. Mulut tembikar lantas ditutup dengan kertas alumunium atau lempung tanah liat, kemudian tembikar tersebut dibakar di bara api besar. Ketika disajikan, tembikar biasanya akan dirusak atau dipecahkan.

Kambing panggang kunstkring, hidangan ramadhan di restoran Tugu Kunstkring Paleis.Kompas.com/Silvita Agmasari Kambing panggang kunstkring, hidangan ramadhan di restoran Tugu Kunstkring Paleis.

3. Suku Badawi (Bedouin), Arab

Suku pengembara di Jazirah Arab ini punya cara unik untuk memasak daging, yakni dengan memanfaatkan alam yakni lubang pasir dan batu sebagai penghantar panas.

Daging dimarinasi bumbu dan rempah kemudian dibungkus dengan daun kurma. Kemudian dikubur di lubang pasir dan diatas pasir kubur diberi batu dan dibakar dengan bara kayu selama lima sampai enam jam. Sebenarnya cara ini hampir mirip dengan bakar batu di Papua.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X