Ini Pesan Tarian Tepi Woja di Manggarai Timur, Flores

Kompas.com - 20/08/2019, 19:11 WIB
Para penari dari SMPK Waemokel, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT mementaskan tarian Tepi Woja, Sabtu (17/8/2019) saat memeriahkan HUT Ke-74 RI tingkat Kecamatan Kota Komba. Penari SMPK Waemokel mempromosikan kearifan lokal yang berkaitan tradisi pertanian di wilayah Manggarai Timur. KOMPAS.com/MARKUS MAKURPara penari dari SMPK Waemokel, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT mementaskan tarian Tepi Woja, Sabtu (17/8/2019) saat memeriahkan HUT Ke-74 RI tingkat Kecamatan Kota Komba. Penari SMPK Waemokel mempromosikan kearifan lokal yang berkaitan tradisi pertanian di wilayah Manggarai Timur.

WAELENGGA, KOMPAS.com — Masyarakat di Pulua Flores, Nusa Tenggara Timur memiliki warisan leluhur yang terus dilestarikan oleh generasi muda yang tersebar di berbagai di kampung.

Mulai dari Pulau Lembata hingga di Manggarai Barat, kearifan lokal dalam seni tari terus dirawat dan dipentaskan dalam berbagai event budaya dan pariwisata.

Baca juga: Tradisi Tengge Kain Songke dan Tradisi Lorang Khas Flores Barat

Tepi Woja terdiri dari kata "Tepi" yang berarti memisahkan dan "Woja" berarti padi. Jadi tarian Tepi Woja dapat diterjemahkan tarian memisahkan gabah padi.

Tarian ini mengingatkan kembali bagi generasi muda di era milenial bahwa leluhur orang Manggarai Timur pernah memakai doku atau nyiru sebagai bahan tepi woja.

Baca juga: Tradisi Gerep Rugha Manuk, Warisan Leluhur Orang Kolang di Flores

Pengembangkan seni tari itu dilaksanakan di lembaga pendidikan di seluruh Pulau Flores. Dari tingkat sekolah dasar hingga perguruan tinggi di Pulau Flores.

Para penari dari SMPK Waemokel, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT mementaskan tarian Tepi Woja, Sabtu (17/8/2019) saat memeriahkan HUT Ke-74 RI tingkat Kecamatan Kota Komba. Penari SMPK Waemokel mempromosikan kearifan lokal yang berkaitan tradisi pertanian di wilayah Manggarai Timur.KOMPAS.com/MARKUS MAKUR Para penari dari SMPK Waemokel, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT mementaskan tarian Tepi Woja, Sabtu (17/8/2019) saat memeriahkan HUT Ke-74 RI tingkat Kecamatan Kota Komba. Penari SMPK Waemokel mempromosikan kearifan lokal yang berkaitan tradisi pertanian di wilayah Manggarai Timur.
Generasi penerus orang Flores terus menjaga dan mempertahankan berbagai jenis seni tari tersebut dengan mengikuti berbagai pergelaran seni tari di berbagai event-event budaya dan pariwisata.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X