Borobudur dan Kesiapannya Menjadi Destinasi Super Prioritas

Kompas.com - 23/08/2019, 19:45 WIB
Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. KOMPAS.COM/AMIR SODIKINCandi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah.

KOMPAS.com - Sunyoto (67) memutar setir dengan sigap. Tangan kirinya memegang persneling, menggantinya dari satu gigi ke gigi lain. Padahal mobil yang ia kendarai, Volkswagen 181 alias VW Safari, tergolong sulit digunakan. Maklum, mobil berwarna krem berplat nomor BN 1680 PO itu merupakan keluaran tahun 1973.

Hari itu, Rabu (17/7/2019), Pak Sunyoto bertugas mengantarkan saya dan beberapa awak media untuk berkeliling Kawasan Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Mobil yang dikendarainya merupakan salah satu dari 51 unit VW Safari yang tergabung dalam “VW Tour Explore Borobudur”. Tak hanya krem, mobil-mobil tua tersebut juga memiliki aneka warna lainnya seperti merah, biru langit, sampai hijau mint.

“Paling tua keluaran 1973 dan paling muda keluaran 1976,” tutur Sunyoto sambil tersenyum ramah.

Mobil-mobil antik tersebut juga berasal dari berbagai daerah. Sebut saja Bangka Belitung, Bogor, Jakarta, dan Bandar Lampung. Dalam waktu tiga jam, Pak Sunyoto mengantar kami berkeliling desa wisata dan beberapa spot foto ciamik di sekitar Candi Borobudur. Menggunakan caping di kepala, kami berfoto ria. Mengangkat tangan tinggi-tinggi, menikmati udara bersih sepanjang perjalanan naik mobil antik kap terbuka.

Tur naik VW Safari di kawasan Candi Borobudur, MagelangDOK.KEMENPAR Tur naik VW Safari di kawasan Candi Borobudur, Magelang

Salah Satu Atraksi Baru

VW Tour Explore Borobudur adalah salah satu atraksi wisata terbaru di kawasan ini. Wisatawan bisa memilih rentang waktu tur mulai dari dua, tiga, hingga enam jam. Kocek yang dikeluarkan untuk sewa per mobil sebesar Rp 250.000 (dua jam), Rp 350.000 (tiga jam), dan Rp 600.000 (enam jam). Satu mobil VW Safari bisa dinaiki lima orang termasuk pengendara.

“Biasanya turis minta diajak ke desa-desa wisata. Desa Nglipoh, Camera House, dan lain-lain,” ujar Sunyoto.

Keberadaan VW Tour Explore Borobudur menambah warna bagi pariwisata di sekitar kawasan Candi Borobudur. Edy Setijono, Direktur Utama PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (TWCPRB) mengatakan program ini untuk mendistribusikan wisatawan dari Candi Borobudur ke kawasan sekelilingnya.

“Wisatawan akan diajak berkeliling mulai dari shelter di dalam komplek Candi Borobudur dan singgah di spot-spot menarik yang dimiliki oleh desa-desa sekitarnya,” tuturnya saat peluncuran VW Tour Explore Borobudur, Jumat (3/11/2017).

VW Tour Borobudur melewati beberapa desa wisata di sekitar Candi Borobudur.KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI VW Tour Borobudur melewati beberapa desa wisata di sekitar Candi Borobudur.

Pria yang akrab dipanggil Tyo itu juga mengatakan ada kemungkinan paket wisata tersebut diubah dari manual ke digital. Wisatawan bisa memesan melalui aplikasi dan membayar dengan cashless.

“Mungkin pakai uang elektronik, kartu debet, atau lainnya,” tutur dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Whats Hot
Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Whats Hot
Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Jalan Jalan
Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Whats Hot
Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Whats Hot
Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Whats Hot
Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Whats Hot
Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Whats Hot
Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Whats Hot
Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Whats Hot
Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Whats Hot
Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Whats Hot
Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Whats Hot
Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Whats Hot
Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X