Lagu Banyu Langit Didi Kempot, Bikin Turis Penasaran ke Nglanggeran

Kompas.com - 29/08/2019, 15:10 WIB
Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAKawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - "Ademe gunung merapi purbo. Melu krungu swaramu ngomongke opo. Ademe gunung merapi purbo. Sing ning langgran Wonosari Jogjakarta."

Begitu sepenggal lirik lagu 'Banyu Langit' karya Didi Kempot, yang mengambil cerita tentang Gunung Api Purba Nglanggeran di Patuk, Gunungkidul, Yogyakarta berdampak postif bagi perkembangan wisata di sana.

"Dampaknya positif bagi kunjungan wisatawan," kata salah satu Pengelola Gunung Api Purba Nglanggeran, Aris Triyono saat dihubungi melalui pesan singkat, Kamis (29/8/2019).

Baca juga: Menikmati Syahdunya Petang di Embung Nglanggeran, Gunungkidul

Aris mengatakan, dalam bait lagu karya 'Godfather of Broken Heart' terdapat kisah tentang banyu langit.

"Ada yang mencari banyu langit pas sampai di puncak. Kebanyakan yang mencari wisatawan sepuh (tua) yang mencari asal-usul atau cerita banyu langit," ucapnya.

Bidang Pemasaran Pokdarwis Gunung Api Purba Nglanggeran, Heru Purwanto mengatakan, dampak lagu Banyu Langit sudah muncul sejak tiga tahun terakhir. Dampak dari lagu ini diketahuinya ketika berbincang bersama wisatawan. Bahkan ada yang memang belum mengetahui adanya wisata Gunung Api Purba Nglanggeran sebelum lagu tersebut tenar.

Sebagian besar wisatawan yang menanyakan hal tersebut berasal dari Jawa Timur.

"Beberapa wisatawan yang datang ingin tahu, apa sesuai (kondisi di Gunung Api Nglanggeran) dengan yang dinyanyikan Didi Kempot," tuturnya.

Embung Nglanggeran saat matahari terbit.KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Embung Nglanggeran saat matahari terbit.

Meningkatnya kunjungan wisata di sisi utara Gunungkidul sesuai dengan usaha pemerintah Kabupaten Gunungkidul untuk mengembangkan wisata kawasan utara seperti Embung Sriten, Gunung Gambar, Gunung Gentong, dan juga Gunung Api Purba Ngelanggeran.

"Kami terus mengembangkan wisata sisi utara," kata Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul, Asty Wijayanti.

Selain Kawasan Nglanggeran, saat ini pemerintah fokus pengembangan wisata di Gunung Gentong, Gedangsari. Jika anggaran pengembangan disetujui pada 2020, maka kawasan Gunung Gentong akan dimaksimalkan.

Suasana Embung Batara Sriten, di Padukuhan Sriten, Pilangrejo, Nglipar, Gunungkidul, DI Yogyakarta.KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Suasana Embung Batara Sriten, di Padukuhan Sriten, Pilangrejo, Nglipar, Gunungkidul, DI Yogyakarta.

Untuk kawasan Embung Batara Sriten sudah mulai bergeliat dengan adanya beberapa event, seperti Festival Sriten untuk budaya dan paralayang yang sudah dilaksanakan pada minggu ke tiga bulan Agustus ini.

Diakui Asty pengembangan wisata di Embung Batara Sriten terkendala infrastruktur terutama akses jalan. Meski sudah halus, namun kondisi jalan sempit, tanjakannya curam, sehingga sulit dilalui kendaraan besar.

"Sriten memang benar sudah dibangun aksesnya cuma hanya untuk kendaraan kecil tidak mungkin bus besar masuk," ujarnya.

Baca juga: Tempat Kuliner Baru di Nglanggeran Yogyakarta, Ada Belalang Goreng

Upaya pengembangan sisi utara ini juga dilakukan agar wisatawan tidak hanya berkunjung ke kawasan pantai. Hingga kini kawasan pantai masih mendominasi kunjungan, yakni 90 persen dari total wisatawan.

"Kawasan utara terus diupayakan pengembangan sebagai salah satu upaya pemerataan wisatawan agar tidak hanya di pantai," kata Sekda Gunungkidul, Drajat Ruswandono.

Upaya ini disambut para investor yang berniat berinvestasi di kawasan utara. Pemerintah pun mewacanakan membuat sebuah menara pandang di utara tepatnya di Patuk sehingga wisatawan dapat melihat pemandangan dari ketinggian.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X