Keunikan Kotagede yang Masuk Daftar 13 Kota Terindah Dunia Versi CNN

Kompas.com - 31/08/2019, 15:10 WIB
Juru kunci yang menjelaskan seputar Watu Gilang, singgasana Raja Mataram Islam, Panembahan Senopati Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaJuru kunci yang menjelaskan seputar Watu Gilang, singgasana Raja Mataram Islam, Panembahan Senopati

Pada masa pemerintahan Sultan Agung inilah Ibu Kota Mataram Islam dipindah menuju Kerto atau sektar 4,5 kilometer sebelah selatan Kotagede.

Baca juga: Jelajah Makam Raja di Kotagede Yogyakarta

Saat ini peninggalan berupa keraton atau istana Kotagede sudah nyaris tidak ada. Hal itu kemungkinan karena keraton terbengkalai usai pusat kerajaan Mataram Islam dipindah beberapa kali.

Peninggalan Keraton Kotagede yang masih bisa dijumpai sekarang salah satunya adalah di Situs Watu Gilang. Menurut juru kunci, dahulu situs itu merupakan singgasana Keraton Kotagede.

Peninggalan sejarah di Kotagede, makam, pemandian hingga bekas benteng

Selain peninggalan Watu Gilang, masih ada beberapa situs peninggalan sejarah lain.

Salah satu situs sejarah yang hingga kini masih terawat dan sering dikunjungi adalah Makam Raja Mataram. Di sanalah lokasi makam raja pertama Mataram Islam, Panembahan Senopati dan ayahnya, Ki Ageng Pemanahan.

Pintu gerbang menuju Makam Raja Mataram Kotagede.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Pintu gerbang menuju Makam Raja Mataram Kotagede.

Selain mereka, di sini pula makam Raja Pajang, Sultan Hadiwijaya atau Jaka Tingkir. Makam Raja Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono II juga ada di sini, bukan di Makam Imogiri.

Di sebelah makam, ada pemandian kuno yang bernama Sendang Seliran. Pemandian ini konon dibangun sendiri oleh Panembahan Senopati dan Ki Ageng Pemanahan.

Selain mempunyai nilai sejarah, bangunan Sendang Seliran juga masih baik dan Instagramable sehingga pas sebagai tempat berfoto. Tak jarang pengunjung yang berfoto pre-wedding di Sendang Seliran.

Sendang Seliran yang dibangun oleh Panembahan Senopati dan Ki Ageng Pemanahan merupakan bekas pemandian kerajaan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Sendang Seliran yang dibangun oleh Panembahan Senopati dan Ki Ageng Pemanahan merupakan bekas pemandian kerajaan.
Peninggalan Keraton Kotagede lainnya adalah berupa reruntuhan benteng. Reruntuhan pertama adalah Situs Bokong Semar. Situs ini sebenarnya merupakan dinding Benteng Cepuri Kotagede yang sudah tidak lagi utuh.

Penamaan Situs Bokong Semar dikarenakan bentuk sisa benteng ini melengkung sehingga diibaratkan sebagai bokong atau pantat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X