Keunikan Kotagede yang Masuk Daftar 13 Kota Terindah Dunia Versi CNN

Kompas.com - 31/08/2019, 15:10 WIB
Situs Benteng Cepuri Kotagede yang juga dinamakan Situs Bokong Semar karena arsitekturnya yang melengkung. Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaSitus Benteng Cepuri Kotagede yang juga dinamakan Situs Bokong Semar karena arsitekturnya yang melengkung.

Peninggalan Benteng Cepuri lainnya ada di sisi utara Situs Watu Gilang. Terlihat sebuah benteng dengan dinding yang jebol.

Konon jebolnya dinding benteng itu disebabkan oleh anak Panembahan Senopati, Raden Rangga yang dihempaskan ayahnya karena memiliki sifat sombong.

Benteng Cepuri Kotagede yang Jebol. Konon dulu Raden Rangga diempaskan oleh ayahnya, Panembahan Senopati yang ingin mendidiknya agar tidak sombong.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Benteng Cepuri Kotagede yang Jebol. Konon dulu Raden Rangga diempaskan oleh ayahnya, Panembahan Senopati yang ingin mendidiknya agar tidak sombong.
Peninggalan lain yang bisa dibilang merupakan ikon Kotagede adalah Masjid Gedhe Mataram. Masjid ini dibangun sejak awal Kerajaan Mataram Islam.

Saat ini pun Masjid Gedhe Mataram tidak hanya berfungsi sebagai cagar budaya saja. Masjid ini juga masih digunakan untuk beribadah Umat Islam.

Masjid Gedhe Mataram, Kotagede sebagai salah satu bagian Catur Gatra Tunggal suatu kota yang berfungsi sebagai pusat keagamaan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Masjid Gedhe Mataram, Kotagede sebagai salah satu bagian Catur Gatra Tunggal suatu kota yang berfungsi sebagai pusat keagamaan.
Berkunjung ke Masjid Gedhe Mataram paling pas dilakukan saat waktu shalat tiba. Pengunjung yang beragama Islam bisa sekalian beribadah di salah satu tempat bersejarah di Kotagede ini.

Roti kembang waru, kuliner bersejarah di Kotagede

Peninggaan sejarah tidak berhenti pada arsitektur saja. Saat ini masih ada kuliner sejak era kerajaan Mataram Islam yang masih bisa dinikmati.

Roti kembang waru menjadi kuliner endemik yang ada di Kotagede. Kue manis ini konon dahulu merupakan jamuan mewah dari pihak kerajaan yang disuguhkan kepada para tamu.

Baca juga: Mencicipi Roti Kembang Waru, Kuliner Mewah Zaman Mataram Islam

Sama seperti namanya, roti ini berbentuk seperti bunga atau daun pohon waru. Hal itu dikarenakan zaman dahulu ada banyak pohon waru yang tumbuh di sekitar Keraton Kotagede.

Roti Kembang Waru khas Kotagede, Yogyakarta yang empuk, wangi, dan manisKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Roti Kembang Waru khas Kotagede, Yogyakarta yang empuk, wangi, dan manis

Saat ini roti kembang waru bisa ditemukan di Kampung Bumen yang terletak sekitar 500 meter sebelah timur laut Pasar Kotagede.

Salah satu pembuat roti kembang waru yang paling terkenal ada di Roti Kembang Waru Pak Bas. Tempat itu bisa dicari melalui aplikasi Google Maps.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X