Kompas.com - 01/09/2019, 10:38 WIB

MAGETAN, KOMPAS.com - Ratusan pendaki dan peziarah mendaki Gunung Lawu pada Malam Tahun Baru Islam atau dalam kalender Jawa adalah Malam 1 Suro.

Berdasarkan pantauan KompasTravel pada Hari Sabtu (31/08/2019) jumlah pendaki dari pintu Cemara Sewu pada pukul 19.3) WIB sudah mencapai 800 orang lebih.

Tidak hanya para pendaki saja yang naik ke puncak Gunung Lawu pada Malam 1 Suro. Para peziarah juga turut memadati gunung setinggi 3265 meter di atas laut (mdpl) ini.

Malam 1 Suro merupakan momen para peziarah untuk melakukan ritual dengan berziarah di beberapa petilasan yang ada di Gunung Lawu.

Salah satu petilasan itu adalah tempat moksa Raja Terakhir Majapahit, Prabu Brawijaya. Petilasa itu ada di Hargo Dalem yang tepat di bawah puncak Hargo Dumilah.

Kerahkan ratusan personel

Untuk mengantisipasi banyaknya pendaki pada Malam 1 Suro ini, pihak Perhutani telah mengerahkan personelnya untuk berjaga.

Mereka berjaga untuk mencegah kebakaran hutan yang rawan terjadi pada puncak musim kemarau 31 Agustus 2019.

Hal itu disampaikan oleh Administratur Perhutani Lawu dan Sekitarnya, Asep Dedi Mulyadi.

"Kurang-lebih hampir 100 anggota kita yang disiagakan. Kita standbykan di sini dan beberapa pos," ujar Asep.

Ia melanjutkan, pendaki juga akan mendapat briefing dari petugas sebelum mulai naik. Tujuan utama adalah agar mereka tidak membuat perapian yang menyebabkan kebakaran.

Asep juga mengimbau para pendaki atau peziarah agar tidak membuat perapian.

"Jadi untuk mengantisipasi karena ini puncak musim kemarau, dari jauh-jauh hari kita sudah mengantisipasi terhadap penduduk sekitar, terhadap siapa pun yang naik Gunung Lawu untuk tidak membuat perapian sembarangan," ujar Asep.

Hal itu dikarenakan cuaca musim kemarau yang sangat kering sehingga rawan terjadi bencana kebakaran hutan.

Petugas juga telah membuat sekat-sekat api agar jika terjadi kebakaran, api tidak menyebar.

Langkah-langkah antisipasi dilakukan dengan memasang banner imbauan untuk tidak membuat perapian. Selain itu, ada lima personel yang akan berpatroli.

Mereka akan mengingatkan para pendaki atau peziarah agar tidak membuat perapian. Selain itu, setiap pos di Cemara Sewu juga akan dijaga oleh dua personel.

Sementara di pintu gerbang pendakian Cemara Sewu, telah disiagakan sebanyak 70 personel gabungan dari Perhutani, Basarnas, BPBD, Polres Magetan, Kodim Magetan, grup-grup pencinta alam, termasuk di sini Paguyuban Giri Lawu.

Sebanyak 70 personel yang disiagakan termasuk tim evakuasi dan tanggap darurat. Hal itu ditujukan agar penanganan bisa dilakukan secepat mungkin jika ada kecelakaan pendaki atau laporan kebakaran hutan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.