Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tiket Murah Belum Bisa Tarik Wisatawan Mancanegara ke Gunungkidul Yogyakarta

Kompas.com - 03/09/2019, 20:07 WIB
Markus Yuwono,
Wahyu Adityo Prodjo

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Meski tiket murah, obyek wisata di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta belum bisa menarik kunjungan wisatawan mancanegara (wisman).

Komunikasi antara wisman dan warga lokal masih menjadi salah satu kendala sedikitnya kunjungan wisman. Dari jutaan wisatawan yang berkunjung hanya belasan ribu wisatawan yang berkunjung ke bumi Handayani. 

Sekretaris Dinas Pariwisata Kabupaten Gunungkidul, Harry Sukmono mengatakan, kunjungan wisman ke Gunungkidul tergolong rendah. Dari 2,8 juta wisatawan tahun 2018 hanya ada sekitar 23 ribu. Namun demikian angka itu meningkat sekitar 2000 orang dibanding tahun 2017.

"Wisatawan mancanegara kita masih sedikit. Ketimpangan (dengan wisatawan lokal) masih cukup tinggi," katanya kepada wartawan, Selasa (3/9/2019). 

Baca juga: Tiket Mahal Pesawat adalah Puncak Gunung Es

Dijelaskannya, kunjungan wisman dihitung dari tiket yang berbeda dengan wisatawan nusantara. Meski harga retribusi tidak berbeda, hal ini untuk menghitung tiket. Harry mengaku hingga kini belum mengetahui secara pasti wisman sebagian besar dari mana.

"Antara wisatawan mancanegara dan lokal tidak ada perbedaan tarif, hanya tiketnya yang berbeda," ucapnya. 

Para wisatawan saat berjalan di pedestrian sisi Timur MalioboroKOMPAS.com / WIJAYA KUSUMA Para wisatawan saat berjalan di pedestrian sisi Timur Malioboro
Adapun untuk tarif berkunjung ke kawasan pantai dari Rp 5.000 per orang hingga Rp 10.000 tentunya tarif ini tergolong murah bagi wisman. 

Upaya peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara terus dilakukan, salah satunya bekerjasama dengan Dinas Pariwisata DIY dan Kementerian Pariwisata untuk dipromosikan ke luar negeri.

Selain itu memaksimalkan badan Promosi pariwisata agar memaksimalkan koordinasi dengan badan travel agen luar negeri.

"Kami bekerjasama dengan Dinas Pariwisata DIY mereka punya promosi ke luar negeri, kita berupaya membangun jejaring biro perjalanan di luar negeri. Target kita tahun ini ada 25 ribu wisatawan mancanegara berkunjung," ucapnya. 

Baca juga: Jangan Salah, Ini Hal Sepele Berguna untuk Dapat Tiket Pesawat Murah

Komunikasi antara wisman dan warga lokal masih menjadi salah satu kendala sedikitnya wisman ke Gunungkidul. Hal itu diungkapkan Wakil Bupati Gunungkidul, Immawan Wahyudi.

"Iya masih jarang wisman diajak komunikasi. Padahal itu penting. Untuk memberikan informasi budaya, kuliner, rute perjalanan. Jadi kalau tidak bisa kita komunikasikan, mereka tidak akan tahu," ucapnya.

Papan nama Bandara Internasional Kuala Namu. Asosiasi travel menyarankan kepada masyarakat yang ingin bepergian dengan harga tiket yang lebih murah, untuk menggunakan rute luar negeri. KOMPAS.com/Dewantoro Papan nama Bandara Internasional Kuala Namu. Asosiasi travel menyarankan kepada masyarakat yang ingin bepergian dengan harga tiket yang lebih murah, untuk menggunakan rute luar negeri.
Immawan mengatakan, wisman banyak yang tertarik dengan budaya lokal. Belum lama ini ada beberapa wisatawan mancanegara yang ikut menonton even budaya di Pantai Baron.

Namun sayang tidak ada warga lokal yang berkomunikasi dengan mereka karena keterbatasan pemahaman bahasa asing.

"Saya kira ini belum cukup menggembirakan jumlah wisatawan mancanegara datang ke Gunungkidul. Padahal mereka senang dengan tampilan seni tradisional," katanya.

Baca juga: 5 Pantai Pasir Putih di Gunungkidul

Ia mengatakan, pemerintah terus berupaya melakukan koordinasi dengan perguruan tinggi. Sudah ada tawaran memberikan pelatihan bahasa Inggris seperti Universitas Sanata Dharma Yogyakarta merupakan universitas dengan bahasa Inggris yang baik dan juga universitas yang lain.

"Ini tinggal eksekusi saja," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Travel Update
6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

Jalan Jalan
Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Travel Update
Jadwal 'Video Mapping' Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Jadwal "Video Mapping" Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com