8 Tempat Wisata dari Lagu Didi Kempot, Bikin Ambyar

Kompas.com - 09/09/2019, 14:07 WIB
Panorama matahari terbit di Embung Nglanggeran. KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRIPanorama matahari terbit di Embung Nglanggeran.

JAKARTA, KOMPAS.com - Galau bisa terjadi di mana saja, termasuk di tempat wisata. Itulah yang ditangkap dari lagu ciptaan musisi Didi Kempot.

Tempat wisata memang rawan banjir kenangan, yang beresiko membuat banjir air mata. Yuk coba berkunjung ke delapan tempat wisata yang terinspirasi dari lagu-lagu Didi Kempot berikut:

1. Stasiun Balapan

Stasiun Balapan merupakan salah satu lagu Didi Kempot di album perdananya, yang juga bernama Stasiun Balapan.

Baca juga: Berakhir Pekan di Solo dan Yogyakarta, Coba Ikuti Itinerary Wisata Ini

Dalam lagu ini, Didi Kempot mengisahkan tentang seorang kekasih yang mengantarkan pujaan hatinya ke Stasiun Balapan. Namun sang kekasih itu tak pernah kembali semenjak mereka berpisah di sana.

Bagian dalam bangunan utama Stasiun Balapan di Solo merupakan perpaduan arsitektur Jawa dan Eropa. Bangunan ini merupakan karya arsitek Belanda, Thomas Karsten. *** Local Caption *** Editorial Use Only
IWAN SETIYAWAN (SET) Bagian dalam bangunan utama Stasiun Balapan di Solo merupakan perpaduan arsitektur Jawa dan Eropa. Bangunan ini merupakan karya arsitek Belanda, Thomas Karsten. *** Local Caption *** Editorial Use Only

Stasiun Balapan berlokasi di Kestalan, Solo dan didirikan tahun 1873. Sampai saat ini stasiun masih berfungsi dan mengalami pemugaran untuk mengikuti zaman.

2. Terminal Tirtonadi

Lagi-lagi di lagu Terminal Tirtonadi, berkisah tentang seseorang yang mengantar kekasihnya pergi, tapi yang diantar tidak kunjung pulang.

Tirtonadi merupakan terminal terbesar di Kota Solo dengan kelas A. Terminal ini jadi andalan bagi warga Solo dan sekitar untuk menumpang bus AKAP. Tirtonadi juga terkenal sebagai titik keberangkatan atau titik sampai bus-bus super eksekutif.

3. Pasar Klewer

Di lagu Pasar Klewer Didi Kempot tak menulis lirik galau. Ia justru bercerita tentang pasar yang menjadi tempat berkumpulnya masyarakat dengan berbagai latar belakang. Bahkan ia memporomosikan Pasar Klewer dengan lirik:

"Ning pasar klewer kutho solo, kowe rugi tiwas teko ora blonjo, pasare komplet tenan, pingin opo ning kono mesti ono," yang artinya di Pasar Klewer lengkap sekali, ingin apa ada di sana rugi jika tidak datang belanja.

Pasar Klewer di Solo, Jawa Tengah, Kamis (14/6/2018).KOMPAS.com/Labib Zamani Pasar Klewer di Solo, Jawa Tengah, Kamis (14/6/2018).

Pasar Klewer adalah pasar tekstil terbesar di Solo. Sejarah Pasar Klewer dimulai sejak zaman penjajahan Jepang, dahulu merupakan tempat perhentian kereta api. Di sana ramai orang berjualan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X