KILAS

Menpar: Desa Liang Ndara Jadi Bukti Budaya Bisa Bernilai Ekonomi

Kompas.com - 20/09/2019, 10:14 WIB
Kementerian Pariwisata membangun homepod di Desa Wisata Liang Ndara, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). DOK. Humas Kementerian PariwisataKementerian Pariwisata membangun homepod di Desa Wisata Liang Ndara, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT).

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan Desa Liang Ndara, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat, Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur ( NTT) adalah bukti budaya bisa bernilai ekonomi.

Hal tersebut diutarakannya dalam menyambut perilisan program pembangunan homepod, penginapan portabel berbentuk rumah telur dari Kementerian Pariwisata (Kemenpar) pada hari ini, Jumat (20/9/2019).

"Budaya jadi salah satu alasan wisatawan mau liburan ke suatu daerah, khususnya turis mancanegara," ucap dia sesuai keterangan rilis yang Kompas.com terima.

Maka dari itu, imbuh dia, dirinya mengimbau kepada seluruh pihak untuk senantiasa melestarikan budaya daerahnya masing-masing.

Baca juga: Perkuat Konsep Nomadic Tourism, Kemenpar Bangun Homepod di Labuan Bajo

Khususnya para pegiat kebudayaan untuk mampu menghasilkan daya kreasi yang bernilai komersil tinggi.

"Semakin dilestarikan, akan makin menyejahterakan,” ujar Menpar.

Sebagai informasi, homepod merupakan bangunan semi-fixed yang bertujuan memperkuat konsep nomadic tourism Kemenpar. Beratnya sekitar 2 ton dan bisa dibongkar pasang.

Homepod yang dibangun terdiri dari dua lantai, dilengkapi dengan fasilitas televisi, AC, pemanas, dan lain sebagainya.

Baca juga: Menpar: Forestra 2019 Jadi Tanda Pulihnya Pariwisata di Lembang

Sementara itu, Asisten Deputi (Asdep) Pengembangan Destinasi Regional III Kemenpar, Harwan Eko Cahyo menjelaskan pembangunan homepod ini merespon atas tingginya kunjungan wisatawan ke Labuan Bajo.

Tercatat pada 2018 ada 91.330 wisman berkunjung ke Laboan Bajo, sedangkan wisatawan nusantara (wisnus) 71.132.

"Kemenpar memproyeksikan pada 2019 akan ada 500.000 wisman dan 1 juta wisnus berkunjung ke Laboan Bajo," terang Harwan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X