Imbas RKUHP, Turis Australia Beralih dari Bali ke Thailand

Kompas.com - 23/09/2019, 10:20 WIB
Desa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali. DOK INDONESIA.TRAVELDesa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali.

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana Revisi Kitab Undang-undang Hukum Pidana ( RKUHP) berimbas pada pariwisata Bali. Banyak turis dari Australia yang putar haluan, dari yang biasanya berkunjung ke Bali memilih berwisata ke Thailand.

Baca juga: Mengapa Polemik RKUHP Berdampak pada Pariwisata Indonesia?

Hal ini disampaikan oleh Ketua Bali Tourism Board (BTB) Ida Bagus Agung Partha Adnyana saat dihubungi Kompas.com, Senin (23/9/2019).

"Jelas ini (rancangan RKUHP) menguntungkan kompetitor pariwisata lain seperti Thailand dan Malaysia di zaman perang dagang seperti ini," kata pria yang akrab disapa Gus Partha ini.

Gus Partha menyebutkan kondisi pariwisata Bali saat ini sedang mengalami penurunan. Kunjungan turis Eropa dan China menurun, andalan satu-satunya adalah turis Australia.

Baca juga: Turis Asing Mungkin Tak Akan Kembali ke Indonesia karena RKUHP

" Turis Australia ini spending-nya (pengeluaran wisata) kecil dibanding yang lain, tetapi mereka konsisten. Terus ada, bisa dilihat dari jumlah penerbangan mereka per hari," kata Gus Partha.

Namun, pemesanan wisata di Bali dari turis Australia mulai September sampai Oktober 2019, menurut Gus Partha, mengalami penurunan dan pembatalan.

"Teman saya yang di Thailand bilang ada kenaikan permintaan wisata dari turis Australia untuk Oktober. Jadi Thailand dapat limpahan cancellation (pembatalan) dari Bali," kata Gus Partha.

Baca juga: Turis Australia yang Belum Menikah Batalkan Kunjungan ke Bali, Ada Apa?

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X