Kompas.com - 27/09/2019, 12:30 WIB


KOMPAS.com -
Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyebut keberadaan pemandu wisata memiliki peran penting dalam mendukung perkembangan pariwisata di suatu daerah.

Karenanya, ia mendukung penuh kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng).

Terlebih posisi Kendal merupakan kawasan pendukung Borobudur yang notabene destinasi super prioritas Kementerian Pariwisata (Kemenpar).

Kegiatan ini sendiri berlokasi di Tirto Arum Baru dan berlangsung pada 26 sampai 27 September 2019.

"Semoga menjadi tambahan energi bagi pemandu wisata di daerah setempat. Saya percaya keberadaan mereka memiliki peran penting dalam mendukung perkembangan pariwisata," ucap Menpar sesuai keterangan rilis yang Kompas.com terima, Jumat (27/9/2019).

Baca juga: Jadi Ujung Tombak Pariwisata, Kemenpar Latih 40 Pemandu Wisata

Senada dengan Menpar, Dosen Pariwisata Universitas Trisakti Pusparani yang menjadi salah satu pemateri mengatakan, pemandu wisata adalah garda terdepan sektor pariwisata.

Dirinya mengatakan, dalam posisi ini tugas pemandu wisata memang untuk melayani.

Kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng) di Tirto Arum Baru pada 26 sampai 27 September 2019..Dok. Humas Kementerian Pariwisata Kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng) di Tirto Arum Baru pada 26 sampai 27 September 2019..
“Seorang pemandu wisata harus mempunyai pola perjalanan sebelum mengantarkan tamu-tamunya ke destinasi wisata yang akan dituju," terang Pusparani.

Tak hanya itu, Pusparani juga menuturkan seorang pemandu wisata harus bersifat fleksibel. Artinya, mereka harus bisa mengakomodir keinginan dari para wisatawan dan partisipan.

Baca juga: Usung Konsep B2B, AJTM 2019 Diserbu Ratusan Pelaku Industri Pariwisata

“Seorang pemandu wisata wajib memiliki itinerary atau program acara wisata. Ini adalah sebuah dokumen yang memuat acara perjalanan sejak pemberangkatan di tempat tujuan hingga kembali ke tempat Asal,” jelas Pusparani.

Sementara itu, Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kepariwisataan Kemenpar, Ni Wayan Giri Adnyan, menyebut peningkatan SDM kepariwisataan menjadi perhatian serius Kemenpar.

Hal tersebut penting dilakukan karena dapat memberi manfaat ekonomi bagi masyarakat sekitar.

“Dengan tercetaknya SDM yang handal, dapat dipastikan pariwisata Kendal akan semakin bersinar," kata Ni Wayan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Travel Update
Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Travel Tips
Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Travel Update
Mulai 1 Juni 2022, Masuk Thailand Hanya Perlu 3 Syarat Ini

Mulai 1 Juni 2022, Masuk Thailand Hanya Perlu 3 Syarat Ini

Travel Update
4 Wisata Banyuwangi dengan Nuansa KKN di Desa Penari 

4 Wisata Banyuwangi dengan Nuansa KKN di Desa Penari 

Travel Update
Kawah Ijen via Bondowoso, Perjalanan Melalui Kaldera Gunung Api Purba

Kawah Ijen via Bondowoso, Perjalanan Melalui Kaldera Gunung Api Purba

Jalan Jalan
Citilink Tambah Rute dari Medan ke Aceh, Gunungsitoli, dan Sibolga PP

Citilink Tambah Rute dari Medan ke Aceh, Gunungsitoli, dan Sibolga PP

Travel Update
Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.