Kompas.com - 27/09/2019, 12:30 WIB
Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya Dok. Humas Kementerian PariwisataMenteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya


KOMPAS.com -
Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyebut keberadaan pemandu wisata memiliki peran penting dalam mendukung perkembangan pariwisata di suatu daerah.

Karenanya, ia mendukung penuh kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng).

Terlebih posisi Kendal merupakan kawasan pendukung Borobudur yang notabene destinasi super prioritas Kementerian Pariwisata (Kemenpar).

Kegiatan ini sendiri berlokasi di Tirto Arum Baru dan berlangsung pada 26 sampai 27 September 2019.

"Semoga menjadi tambahan energi bagi pemandu wisata di daerah setempat. Saya percaya keberadaan mereka memiliki peran penting dalam mendukung perkembangan pariwisata," ucap Menpar sesuai keterangan rilis yang Kompas.com terima, Jumat (27/9/2019).

Baca juga: Jadi Ujung Tombak Pariwisata, Kemenpar Latih 40 Pemandu Wisata

Senada dengan Menpar, Dosen Pariwisata Universitas Trisakti Pusparani yang menjadi salah satu pemateri mengatakan, pemandu wisata adalah garda terdepan sektor pariwisata.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dirinya mengatakan, dalam posisi ini tugas pemandu wisata memang untuk melayani.

Kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng) di Tirto Arum Baru pada 26 sampai 27 September 2019..Dok. Humas Kementerian Pariwisata Kegiatan pelatihan dasar Sumber Daya Manusia (SDM) Kepariwisataan bagi pemandu wisata di Kendal, Jawa Tengah (Jateng) di Tirto Arum Baru pada 26 sampai 27 September 2019..
“Seorang pemandu wisata harus mempunyai pola perjalanan sebelum mengantarkan tamu-tamunya ke destinasi wisata yang akan dituju," terang Pusparani.

Tak hanya itu, Pusparani juga menuturkan seorang pemandu wisata harus bersifat fleksibel. Artinya, mereka harus bisa mengakomodir keinginan dari para wisatawan dan partisipan.

Baca juga: Usung Konsep B2B, AJTM 2019 Diserbu Ratusan Pelaku Industri Pariwisata

“Seorang pemandu wisata wajib memiliki itinerary atau program acara wisata. Ini adalah sebuah dokumen yang memuat acara perjalanan sejak pemberangkatan di tempat tujuan hingga kembali ke tempat Asal,” jelas Pusparani.

Sementara itu, Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kepariwisataan Kemenpar, Ni Wayan Giri Adnyan, menyebut peningkatan SDM kepariwisataan menjadi perhatian serius Kemenpar.

Hal tersebut penting dilakukan karena dapat memberi manfaat ekonomi bagi masyarakat sekitar.

“Dengan tercetaknya SDM yang handal, dapat dipastikan pariwisata Kendal akan semakin bersinar," kata Ni Wayan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Tunda Buka Perbatasan Akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan Akibat Varian Omicron

Travel Update
Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara Akibat Varian Omicron

Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara Akibat Varian Omicron

Travel Update
Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Travel Update
Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Travel Update
Semua Tempat Wisata di Aceh Utara Buka Saat Libur Nataru

Semua Tempat Wisata di Aceh Utara Buka Saat Libur Nataru

Travel Update
7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

Travel Tips
Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Travel Update
8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

Travel Tips
Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Travel Update
Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Travel Update
Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Travel Update
3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.