Jarang Ada di Jakarta, Cicipi 5 Jajanan Khas Bukittinggi Ini

Kompas.com - 04/10/2019, 17:00 WIB
Jejeraan jajanan dari Sumatera Barat, yang dijual di Food Festival Bukittinggi 2019 Kompas.com / Gabriella WijayaJejeraan jajanan dari Sumatera Barat, yang dijual di Food Festival Bukittinggi 2019


JAKARTA, KOMPAS.com - Food Festival Bukittinggi 2019 yang diadakan di The Plaza & Connecting Area Pasaraya Blok M, Jakarta Selatan, cocok buat kamu yang ingin menjajal lebih dalam kuliner khas Bukittinggi dan daerah lain di Sumatera Barat.

Dalam festival kuliner yang berlangsung dari 3 Oktober hingga 6 Oktober 2019, ini terdapat berbagai stan yang menghadirkan jajanan asli ranah Minang. Berikut aneka jajanan orang Minang yang bisa kamu cicipi di Food Festival Bukittinggi:

1. Bika Padang

Bika Padang salah satu jajanan dari ranah minang yang berbahan dasar tepung beras, air kelapa, gula pasir dan parutan kelapaKompas.com / Gabriella Wijaya Bika Padang salah satu jajanan dari ranah minang yang berbahan dasar tepung beras, air kelapa, gula pasir dan parutan kelapa

Jajanan pertama ialah Bika Padang, makanan ringan orang Minang ini jarang ditemui di Jakarta. Bika Padang menghadirkan rasa gurih dan manis.

Paduan gurih dari parutan kelapa dan manis dari gula pasir. Lalu dicampur dengan tepung beras dan air kelapa.

Rasanya menyerupai wingko babat, jajanan dari Jawa Timur. Sementara itu, tekstur bika Padang menyerupai kue pukis, tetapi lebih kering.

“Terbuat dari tepung beras, tepung terigu dan gula pasir, dicampur dengan air kelapa muda, lalu diaduk kalau sudah merata, baru ditambah kelapa muda yang sudah diparut,” jelas Ratna Yulis salah satu penjual Bika asal Padang saat ditemui di The Plaza & Connecting Area Pasaraya Blok M, Kamis, (3/9/2019).

Aroma Bika Padang langsung tercium gurih karena dipanggang dengan daun waru sebagai alasnya. Setelah adonan dipanggang 20 menit, Bika Padang siap disantap hangat-hangat.

2. Laman Baluo

Selanjutnya ada laman baluo. Makanan ini terbuat dari ketan dan gula aren, serta parutan kelapa yang sudah dimasak.

Ketan putih di bagian luar sangat gurih dan di bagian dalam terasa manis, ini campuran parutan kelapa dan gula aren. Rasa gurih bertemu dengan manis cocok di lidah dan memperkaya cita rasa.

Tekstur yang dihadirkan seperti lemper. Jajanan yang sudah langka di Jakarta ini memiliki bentuk yang lonjong dan dibungkus dengan daun pisang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X