Klarifikasi Yayasan Terumbu Rupa tentang Karang Rusak di Pantai Jikomalamo

Kompas.com - 04/10/2019, 18:56 WIB
Proses penenggelaman instalasi Daun Khatulistiwa di pantai Jikomalamo, Rabu (25/9/2019). Teguh OstenrikProses penenggelaman instalasi Daun Khatulistiwa di pantai Jikomalamo, Rabu (25/9/2019).


JAKARTA, KOMPAS.comYayasan Terumbu Rupa (YTR) mengklarifikasi bahwa penenggelaman instalasi di Jikomalamo pada 25 September 2019, telah menganalisa baik buruknya terhadap dampak pada terumbu karang.

YTR juga sudah menyadari ada sebagian karang yang akan terdampak ketika instalasi ditenggelamkan.

Ketua Pengurus YTR, Asrul Hanif Arifin mengatakan dalam klarifikasinya, keputusan terbaik yang diambil guna mengurangi resiko dampak negatif pada karang adalah menumpangkan instalasi di area karang dengan luas cakupan 0,53 meter persegi.

Hal ini dengan pertimbangan bahwa area karang yang ditumpangkan adalah seminimal mungkin sehingga mengurangi resiko negatif pada karang.

Baca juga: Ada Penurunan Instalasi Buatan, Terumbu Karang Jikomalamo di Maluku Rusak

Kemudian, langkah berikutnya, cakupan area karang 0,53 meter persegi yang terdampak akan tergantikan dengan karang-karang baru yang terpasang pada instalasi dan juga natural rekrutmen karang.

Estimasi cakupan luasnya 61,6 meter persegi (atau 80 persen dari luas area kubah).

Penenggelaman instalasi kubah seberat 400 kilogram ini melibatkan 20 penyelam dengan menggunakan pelampung 8 buah drum, satu kapasitas 200 liter dan lift bag berkapasitas total 400 lbs.

Hal ini yang membuat proses penurunan berlangsung secara lambat selama 25 menit dengan tujuan instalasi dapat mendarat halus di dasar laut.

Adapun titik lokasi penenggalaman instalasi terletak di luas 7x7m dengan kedalaman 6,5 m saat surut dan 8-10 m saat pasang.

Penurunan dan penanaman koral di instalasi, Rabu (25/9/2019).Teguh Ostenrik Penurunan dan penanaman koral di instalasi, Rabu (25/9/2019).
Saat ini, terumbu rupa buatan atau biasa disebut YTR dengan ARTificial Reef kini telah berjumlah 9.

Semua instalasi tersebut sudah diturunkan di berbagai tempat di Indonesia sejak 2014, termasuk di antaranya pantai Waha -Wakatobi, Pulau Sepa – Kepulauan Seribu Jakarta, Pulau Bangka – Sulawesi Utara, dan berbagai tempat lainnya.

YTR mengatakan dalam setiap pengerjaan proyek selalu berkonsultasi dengan pemerintah lokal, para tokoh yang berkaitan dengan dunia selam Indonesia, serta para ahli di bidang kelautan dan perikanan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X