Nostalgia Buah Duwet di Gunungkidul, Kini Sulit Ditemukan...

Kompas.com - 16/10/2019, 08:07 WIB
Buah Duwet yang dijual di Pasar Tradisional Kecamatan Playen, Gunungkidul Senin (14/10/2019) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOBuah Duwet yang dijual di Pasar Tradisional Kecamatan Playen, Gunungkidul Senin (14/10/2019)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Buah jamblang atau duwet berwarna hitam pada masa lalu banyak tumbuh di pekarangan warga Gunungkidul, Yogyakarta. Namun dalam perkembangannya, banyak warga yang menebang pohonnya.

Saat ini buah dengan nama latin Syzygium cumini dijual dengan harga yang cukup lumayan tinggi di pasar tradisional.

Salah seorang warga Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Gunawan mengatakan pada tahun 1990-an pohon duwet cukup mudah ditemukan di sekitar rumahnya. Namun saat ini, tak banyak masyarakat Gunungkidul yang memiliki pohon duwet.

"Dulu setiap pulang sekolah, bersama beberapa teman mencari duwet di pekarangan atau di kebun mudah. Pemiliknya pun tidak mempermasalahkan memetik duwet atau mengambil yang jatuh," katanya saat ditemui di Pasar Playen, Senin (14/10/2019). 

Gunawan menyebut saat ini sulit menemukan buah duwet. Menurutnya, duwet memiliki rasa khas yang mengingatkan pada masa kecilnya. Namun,

"Rasanya manis, dan sepet campur jadi satu," ucapnya. 

Baca juga: 24 Jam di Gunungkidul Yogyakarta, Wisata ke 3 Pantai dan 1 Bukit

Dari pengamatan Kompas.com di Pasar Tradisional Kecamatan Playen, duwet dijual seharga Rp 24.000 per kilogram. Para penjual mengemas duwet menggunakan plastik bening untuk memudahkan pembeli.

Pembeli membeli seperempat ataupun setengah kilogram. "Saya membeli online dari (Kecamatan) Ponjong," kata salah seorang penjual duwet. 

Seorang pembeli Wahyu Purwanto mengaku sengaja mencari buah duwet di pasar tradisional karena lebih murah, dan lebih segar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X