Kompas.com - 16/10/2019, 10:07 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comJepang menjadi salah satu negara terbanyak yang memiliki mesin penjual otomatis (vending machine) di seluruh dunia. Sekitar 4,2 juta mesin penjual otomatis tercatat dilaporkan hadir di hampir setiap sudut jalan di Jepang.

Beragam pilihan makanan dan minuman dijual di mesin penjual otomatis.

Sebagian besar mesin itu menjual minuman yang disesuaikan dengan musimnya seperti teh panas, kopi, dan sup jagung yang dijual di musim dingin hingga jus anggur jeli, air energi, dan es teh yang dijual di musim panas.

Tak hanya terbatas pada makanan dan minuman, sebagian besar mesin penjual juga menjual produk-produk seperti rokok, es krim, payung, mainan, dasi dan kemeja pegawai putih.

Baca juga: Jepang Serba Mahal? Ini 5 Hal yang Murah di Jepang

Selain itu, terdapat mesin penjual otomatis unik yang menjual telur, beras, kedelai fermentasi dan ikan bakar. Beberapa mesin juga menjual pakaian dalam di sudut-sudut jalan Tokyo.

Tahun lalu, terjadi kehebohan media di Hiroshima ketika mesin penjual pizza pertama di Jepang dibuka di sebuah jalan di kota.

Pizza di mesin itu menggunakan adonan buatan tangan di Venesia sehingga menyebabkan antrean panjang dan muncul berbagai ulasan positif tentang mesin ini.

Sementara itu, pengunjung Nobeoka di Miyazaki selatan dapat menikmati suguhan novel lainnya. Kota ini sekarang menjadi rumah bagi tiga mesin penjual yang menjual ubi jalar panggang (makanan populer yang dikenal sebagai yakiimo di Jepang).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber Telegraph


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Travel Promo
Perlahan Pulih dari Pandemi, Tari Kecak Uluwatu Ditonton 1.200 Orang Sehari

Perlahan Pulih dari Pandemi, Tari Kecak Uluwatu Ditonton 1.200 Orang Sehari

Travel Update
DAMRI Layani Rute Stasiun Rangkasbitung-Pantai Sawarna Mulai Rp 50.000

DAMRI Layani Rute Stasiun Rangkasbitung-Pantai Sawarna Mulai Rp 50.000

Travel Update
Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Jalan Jalan
Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Jalan Jalan
Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Travel Update
Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Travel Update
5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

Jalan Jalan
Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.