Pariwisata Indonesia dan Budaya Makan, Apa Hubungannya?

Kompas.com - 18/10/2019, 11:00 WIB
Beragam kuliner Indonesia dapat dijadikan santapan istimewa di Hari Kemerdekaan RI. Kompas.com/Lusia Kus AnnaBeragam kuliner Indonesia dapat dijadikan santapan istimewa di Hari Kemerdekaan RI.

JAKARTA, KOMPAS.com – Menurut Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan Kementerian Luar Negeri Siswo Pramono, pariwisata Indonesia menggantungkan masa depannya pada budaya kuliner dan bisnis gastro diplomasi.

Hal ini dikatakan dalam acara Seminar Nasional yang diselenggarakan Kementerian Luar Negeri bekerja sama dengan Indonesian Gastronomy Association (IGA) di Kementerian Luar Negeri Indonesia, Jakarta, Kamis (17/10/2019).

Siswo mengatakan wisatawan baik mancanegara maupun nusantara yang datang ke Indonesia mengenal makanan atau kuliner dari segi konteks budayanya. Konteks budaya ini dapat diterima atau dipahami oleh wisatawan apabila ada kontak antara wisatawan dengan masyarakat lokal.

Baca juga: Makanan Indonesia Favorit Orang Perancis adalah...

“Artinya mereka datang ke Indonesia, kemudian merasakan masakan Indonesia ketika mereka pulang lalu cerita ke keluarganya tentang makanan Indonesia, itu salah satu cara dan mungkin itu yang paling efektif, karena tidak semua orang punya kesempatan datang ke Indonesia, dan ini salah satu promosi,” kata Siswo kepada Kompas.com, Kamis (17/10/2019).

Anggota Indonesian Gastronomy Association (IGA), Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan pembicara berfoto bersama dalam Seminar Nasional di Kementerian Luar Negeri, Kamis (17/10/2019).Indonesian Gastronomy Association Anggota Indonesian Gastronomy Association (IGA), Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan pembicara berfoto bersama dalam Seminar Nasional di Kementerian Luar Negeri, Kamis (17/10/2019).

Kegiatan gastronomi diplomasi erat kaitannya dengan budaya. Hal ini berpengaruh pada indeks state influence Indonesia yang dipaparkan bahwa konteks pengaruh budaya dengan gastronomi menjadi yang tertinggi.

Oleh karena itu munculah diplomasi budaya, dan gastronomi diplomasi termasuk di dalamnya.

Tak hanya itu, gastronomi diplomasi juga berpengaruh pada capaian ekonomi negara. Hal ini dipengaruhi juga dengan faktor perdagangan barang, seperti misalnya pedagang menjual nasi goreng yang mana menjadi bentuk perdagangan jasa. Restoran juga menjadi bentuk perdagangan jasa.

Siswo juga mengatakan, gastronomi erat kaitannya dengan banyak hal, seperti perkebunan, smallholders.

“Misalnya orang mengembangkan perkebunan khusus untuk gastronomi seperti lengkuas dan sebagainya, dan kemudian berkaitan dengan logistik karena barang-barang itu harus disuplaikan ke luar negeri ke pusat-pusat di mana banyak orang Indonesia, karena orang Indonesia banyak yang buka restoran di sana,” jelasnya.

Baca juga: 4 Tips dari Warunk Upnormal agar Sukses Promosikan Makanan

Maka dari itu menurut Siswo, semakin besar diaspora yang ada maka semakin besar pula peluang orang Indonesia di luar negeri untuk membuka restoran. Hal ini berkaitan dengan performance bahwa makanan lekat dengan budayanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X