Makanan Khas Gunungkidul, Yuk Coba Jenang Dawet

Kompas.com - 19/10/2019, 13:00 WIB
Jenang Dawet di Gunungkidul KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOJenang Dawet di Gunungkidul

 YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Berkunjung ke Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, tak ada salahnya mencicipi makanan khas Gunungkidul yang yang masih bertahan seperti Jenang Dawet. Kuliner yang dibuat oleh alm Karto Yatinah yang dikenal Mbah Dawet ini dijual sejak tahun 1965. 

Jenang Dawet ini dijual menggunakan mangkok kecil, berisi dawet, santan, gula jawa cair, jenang sumsum dan jenang ngangrang.

Rasa manis kuah dicampur gurihnya dan lembutnya bubur sumsum, sedikit manis jenang ngangrang, hingga kekenyalan dawet, membuat semua kalangan menyukai kuliner ini. 

Tak sulit untuk membeli jenang dawet. Kamu tinggal cari Taman Bunga Wonosari yang berada tepat di pojokan. Di sana sudah ada tulisan Jenang Dawet di banner yang cukup besar.

Jenang dawet itu dibuat ibu saya sejak tahun 1965, dan memiliki banyak penggemar dan pelanggan setia hingga saat ini,” kata anak keempat Mbah Dawet, Karti, saat ditemui di Kiosnya Sekitar Taman Bunga, Kota Wonosari, Jumat (18/10/2019). 

Baca juga: Jalan-jalan ke Boyolali, Nikmati Segarnya Es Dawet Durian

Menurut dia, rahasia asli masih bertahan diantara jajanan kekinian saat ini. Hingga sekarang, ia tetap menggunakan bahan alami tanpa pemanis buatan sehingga orang yang membeli tidak kapok. 

Dawet dan bubur sumsum dibuat dari tepung beras, sementara jenang ngangrang dari ketan. Harga awal Jenang Dawet yaitu Rp 10 hingga saat ini Rp 3.500 per porsi.

“Semua dibuat sendiri, tanpa pengawet, dan pemanis buatan. Saya membantu ibu saya sejak usia 9 tahun hingga saat ini,” ucapnya.

Mbah Dawet sendiri sudah meninggal sejak tahun 2016 lalu. Saat ini usaha diteruskan oleh putra putrinya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X