Kompas.com - 25/10/2019, 21:00 WIB

PIDIE, KOMPAS.com – Mami (50) duduk santai di pondok milinya di Desa Simpang Beutong, Kecamatan Laweung, Kabupaten Pidie, Kamis (24/10/2019). Pondok itu berada persis di sisi jalan raya Medan-Banda Aceh.

Di seberang jalan aspal itu rumahnya berada. Sehari-hari dia berada di pondok itu. Dari pagi hingga menjelang magrib.

“Mau berapa tumpuk,” kata Mami, saat mobil menepi.

Mami cekatan melihat pembeli singgah di depan warungnya. Dia menawarkan timun yang ditumpuk-tumpuk itu. Beratnya sekitar setengah kilogram per tumpuk.

Baca juga: 5 Fakta Lengkap Seputar Memek, Kuliner asal Aceh

Masyarakat lokal menyebutnya timun tikoh (timun tikus). Sebab, timun ini memang berukuran kecil. Lebih besar sedikit dari telunjuk orang dewasa.

Biasanya, timun itu juga dilengkapi dengan cabai rawit yang digiling agak kasar dicampur garam. Dibungkus dengan pelastik kecil. Satu tumpuk timun diberi satu bungkus cabai itu.

“Ini Rp 5.000 per tumpuk,” kata Mami.

Dia mengaku, timun itu ditanam oleh suaminya. Sehingga tugasnya hanya menjual. Kawasan itu menjadi destinasi wisata buah bagi wisatawan. Saban hari melintas, timun itu selalu ada.

Namun, jika membeli timun, gigitlah buahnya. Jika didalamnya mulai menguning, maka itu timun dipastikan tidak segar dan telah beberapa hari diletakan di meja.

“Coba saja dulu. Kalau kuning jangan beli. Saya jual, setelah ambil dari pohonnya, jadi masih segar,” kata Mami.

Pedagang pisang di Desa Simpang Betong, Kecamatan Laweung, Pidie, Kamis (24/10/2019)KOMPAS.com/MASRIADI Pedagang pisang di Desa Simpang Betong, Kecamatan Laweung, Pidie, Kamis (24/10/2019)

Bukan hanya timun, kawasan itu juga dikenal menjual pisang barangan segar. Mami memastikan pisang itu masak alami. Langsung dari pohonnya. Bukan masak karena diperam atau dikarbit, sehingga rasanya lebih manis dan lemak.

Baca juga: Nyobain Es Timun, Minuman Sehat dari Aceh

“Kalau sudah tua baru ditebang dari pohonnya. Ini juga dari kebun sendiri,” katanya.

Pisang dan timun menjadi khas Laweung. Puluhan tahun masyarakat di sana menjual dua buah itu tanpa henti.

Sedangkan buah labu tanah dan madu, dibeli dari petani daerah lain.

“Madu itu dititip sama orang. Bukan hasil dari hutan kampung sini,” kata Marni.

Timun tikus dipercaya sebagai obat darah tinggi

Pedagang timun di Desa Simpang Betong, Kecamatan Laweung, Pidie, Kamis (24/10/2019)KOMPAS.com/MASRIADI Pedagang timun di Desa Simpang Betong, Kecamatan Laweung, Pidie, Kamis (24/10/2019)

Seorang pembeli setia timun tikus, Indra mengatakan timun dipercaya sebagai obat menurunkan darah tinggi. Oleh karena itu, ketika dia berpergian melintas kawasan Laweung selalu membeli timun itu.

“Pernah itu saya coba, darah saya 180. Begitu siap (selesai) makan timun itu, saya tes lagi ke dokter, kembali normal menjadi 120,” kata Indra.

Karena itu pula, menurutnya, timun itu tak pernah kehilangan pembeli.

“Dari pada minum obat khusus menurunkan darah tinggi, lebih baik makan timun. Bisa jadi cemilan sambil berkendara,” katanya.

Mami terus berjualan. Dia berharap matahari terbit terang. Jika hujan, pembeli enggan singgah. Sehingga timun dan pisangnya pun terpaksa disimpan untuk esok hari.

Harapannya semakin padat pengendara, semakin ramai pembeli, dan itu hanya tersedia di Laweung, Aceh tanah kelahirannya. 

Baca juga: 5 Oleh-oleh yang Wajib Dibawa dari Aceh

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.