Dilarang Foto Sembarangan di Kyoto, jika Nekat Ada Denda Rp 1,3 Juta!

Kompas.com - 02/11/2019, 07:25 WIB
Kyoto di Jepang. ShutterstockKyoto di Jepang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kyoto telah berjuang selama bertahun-tahun, menghadapi banyaknya wisatawan yang datang.

Sebagian besar turis memiliki agenda yang sama, yakni melihat dan merasakan suasana Jepang tempo dulu.

Baca juga: Musim Semi di Jepang Tiba, Waktu yang Pas Kunjungi Kyoto

Terlalu banyak wistawan tidak selalu berdampak baik. Warga Kyoto harus melakukan segala daya untuk mencoba dan mendidik wisatawan asing tentang sopan santun ketika berkunjung.

Seperti dikutip dari JapanToday.com, turis kerap belaku tidak sopan terhadap warga Kyoto. Mulai dari masuk tanpa izin di properti pribadi untuk mengambil foto hingga memaksa geisha dan maiko (geisha dalam pelatihan) untuk mengambil foto bersama mereka.

Perilaku ini berujung pada keputusan besar yang diambil beberapa warga Distrik Dion di Kyoto.

Mulai tanggal 25 Oktober 2019, sebuah asosiasi yang terdiri dari penduduk lokal dan pemilik toko telah melarang fotografi di jalan pribadi.

Walaupun demikian, turis masih dapat berfoto di jalan-jalan besar seperti Jalan Hanamikoji yang terkenal.

Warga memasang buletin untuk memberi tahu pengunjung tentang perubahan itu. Mereka juga membagikan selebaran untuk mengingatkan turis agar tidak mengambil foto geisha dan maiko tanpa izin.

Baca juga: Nanzenji, Kuil Cantik nan Instagenic di Kyoto

Warga juga meminta turis untuk berperilaku sopan saat berada di daerah itu.

Kamera CCTV juga dilibatkan dalam penegakan aturan ini. Bila pelanggar tidak dapat tertangkap tangan, warga masih bisa mengenali rupa si pelanggar.

Denda sebesar 10.000 yen atau sekitar Rp 1,3 juta menunggu siapa pun yang melanggar aturan ini.

Namun, belum dijelaskan bagaimana hal itu akan ditegakkan. Belum ada juga kepastian terkait penegak hukum aturan ini.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tingkat Hunian Hotel di Kota Bogor Mulai Pulih, Lebih Baik dari Jabar

Tingkat Hunian Hotel di Kota Bogor Mulai Pulih, Lebih Baik dari Jabar

Whats Hot
Pantai Padang Betuah Bengkulu, Tempat Wisata yang Mirip Tanah Lot Bali

Pantai Padang Betuah Bengkulu, Tempat Wisata yang Mirip Tanah Lot Bali

Jalan Jalan
Grojogan Kapuhan Magelang, Tempat Wisata Baru Mirip Air Terjun

Grojogan Kapuhan Magelang, Tempat Wisata Baru Mirip Air Terjun

Jalan Jalan
Wehea-Kelay Dinilai Sukses Terapkan Konservasi Lintas Batas, Apa Itu?

Wehea-Kelay Dinilai Sukses Terapkan Konservasi Lintas Batas, Apa Itu?

Whats Hot
Kisah Dua Perempuan Tangguh yang Gali Potensi Desa untuk Dukung Pariwisata Berkelanjutan

Kisah Dua Perempuan Tangguh yang Gali Potensi Desa untuk Dukung Pariwisata Berkelanjutan

Whats Hot
De’savanna Restaurant yang Unik di Bogor, Bersantap Sambil Ditemani Satwa.

De’savanna Restaurant yang Unik di Bogor, Bersantap Sambil Ditemani Satwa.

Jalan Jalan
25 Tempat Wisata di Palembang, Cocok untuk Liburan

25 Tempat Wisata di Palembang, Cocok untuk Liburan

Jalan Jalan
Itinerary Seharian di Sekitar Watergong Klaten, Puas Main Air

Itinerary Seharian di Sekitar Watergong Klaten, Puas Main Air

Jalan Jalan
Rute dan Harga Menu di Watergong Klaten

Rute dan Harga Menu di Watergong Klaten

Travel Tips
Watergong Klaten, Sungai Kotor yang Kini Jernih dan Penuh Ikan seperti di Jepang

Watergong Klaten, Sungai Kotor yang Kini Jernih dan Penuh Ikan seperti di Jepang

Jalan Jalan
Museum Ahmad Yani, Saksi Bisu Perjalanan Sang Jenderal Korban G30S/PKI

Museum Ahmad Yani, Saksi Bisu Perjalanan Sang Jenderal Korban G30S/PKI

Jalan Jalan
Kenapa Desa Wisata Harus Bersandingan dengan Desa Digital?

Kenapa Desa Wisata Harus Bersandingan dengan Desa Digital?

Whats Hot
25 Tempat Wisata Manado dan Sekitarnya yang Wajib Dikunjungi

25 Tempat Wisata Manado dan Sekitarnya yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Paket Baru Wisata Candi Borobudur, Sarapan dengan Pemandangan Candi hingga Gunung

Paket Baru Wisata Candi Borobudur, Sarapan dengan Pemandangan Candi hingga Gunung

Whats Hot
Wisata Pantai Ngur Sarnadan Kepulauan Kei, Berbaur dengan Warga Lokal

Wisata Pantai Ngur Sarnadan Kepulauan Kei, Berbaur dengan Warga Lokal

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X