Tari Noni Tugu, Tarian Khas Kampung Tugu Jakarta Utara dari Malaka

Kompas.com - 04/11/2019, 18:00 WIB
Tarian Noni Tugu, tarian khas Kampung Tugu yang baru dikembangkan 2 tahun belakangan. Penampilan tarian Noni Tugu oleh anak-anak pada perayaan hari ulang tahun Gereja Tugu ke 271 berlangsung meriah dan mendapat tepukan penonton Nicholas Ryan AdityaTarian Noni Tugu, tarian khas Kampung Tugu yang baru dikembangkan 2 tahun belakangan. Penampilan tarian Noni Tugu oleh anak-anak pada perayaan hari ulang tahun Gereja Tugu ke 271 berlangsung meriah dan mendapat tepukan penonton


JAKARTA, KOMPAS.com – Anak-anak sekitar usia 10 tahun tampak berlenggak-lenggok di atas panggung dalam hari perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).

Tampak pakaian aksen Portugis yang penuh warna dipakai anak-anak itu, mereka menari dengan lincahnya. Nama tarian yang dimainkan adalah Tari Noni Tugu.

Menurut budayawan Kampung Tugu sekaligus pemimpin kelompok musik Orkes Keroncong Tugu Cafrinho, Guido Quiko, Tari Noni Tugu tengah dikembangkan oleh masyarakat Kampung Tugu.

Tarian ini belum lama ada di Kapung Tugu, Jakarta Utara. Namun telah lama ada di Malaka dan dimainkan oleh orang-orang Portugis yang ada di sana.

Baca juga: Menelusuri Kampung Tugu, Jejak Portugis di Utara Jakarta

“Jadi ini Tari Noni Tugu, ini satu lagi budaya yang lagi kami angkat, kami ingin kembangkan itu tarian. Tarian ini sebenarnya dulu tidak ada di Tugu, hanya ada di Malaka, karena kami sebagai keturunan Portugis yang ada di Asia, dulu di Malaka lalu diasingkan ke Batavia,” kata Guido kepada Kompas.com, Minggu (3/11/2019).

Guido melanjutkan, orang Portugis di Malaka, Malaysia tetap mempertahankan kebudayaan Portugisnya dengan cara melestarikan tarian dan bahasa Kreol.

“Tahun 1641 kan Belanda merebut Benteng Portugis di Malaka, tetapi Malaka sendiri mereka mempertahankan bahasa, tarian, lagu-lagu itu mereka dengan bahasa Portugis Kreol artinya Portugis yang sudah melebur begitu,” tambahnya.

Anak-anak Kampung Tugu yang menampilkan tarian Noni Tugu berfoto bersama dengan peserta tur Kampung Tugu usai penampilan, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Anak-anak Kampung Tugu yang menampilkan tarian Noni Tugu berfoto bersama dengan peserta tur Kampung Tugu usai penampilan, Minggu (3/11/2019).

Ia mengakui jika tarian Noni Tugu ini baru saja dikembangkan dua tahun belakangan. Guido mengajak anak-anak dari Kampung Tugu untuk melestarikan kebudayaan orang Portugis yang ada di Malaka untuk dibawakan di kampung ini.

Tarian Noni Tugu berasal dari pertemuan antara Guido dengan orang Portugis yang ada di Malaka. Saat itu, orang Portugis Malaka memintanya untuk berbuat sesuatu yaitu menciptakan kebudayaan baru di Kampung Tugu.

“Waktu itu mereka minta kami berbuat sesuatu, menciptakan sebuah kebudayaan baru atau menciptakan potensi-potensi yang ada di Kampung Tugu ini untuk dikembangkan. Lalu kami akan laporkan kegiatan-kegiatan ini ke pemerintah daerah terutama Dinas Pariwisata dan Kebudayaan,” ujar Guido.

Para perempuan remaja Kampung Tugu menampilkan tarian Noni Tugu dalam rangkaian perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Para perempuan remaja Kampung Tugu menampilkan tarian Noni Tugu dalam rangkaian perayaan ulang tahun Gereja Tugu ke 271, Minggu (3/11/2019).

Rencananya, tarian ini akan terus dikembangkan di Kampung Tugu. Guido berharap dengan adanya pengembangan ini, Tari Noni Tugu juga dapat diakui Indonesia bahkan dunia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X