Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penggemar Laskar Pelangi, Jangan Lewatkan Museum Kata Saat ke Belitung

Kompas.com - 12/11/2019, 20:30 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Silvita Agmasari

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.COM - Di halaman belakang rumah warna warni itu, tersender sebuah sepeda forever tua. Mengingatkan pada salah satu adegan dalam buku Edensor karya penulis Andrea Hirata.

Kenangan tentang masa kecilnya sedang dibonceng oleh sang ayah, menaiki sepeda, lalu diajak membeli tebu yang ditusuk batang lidi.

Museum Kata adalah nama bangunan penuh warna yang ada di sebuah kecamatan bernama Gantong, Belitung. Museum ini merupakan museum sastra pertama di Indonesia yang dibangun oleh seorang penulis ternama Andrea Hirata.

Rumah yang juga merupakan rumah masa kecil Andrea Hira ini sangat mudah ditemukan. Lokasinya tepat di pinggir jalan utama Kecamatan Gantong, tak jauh dari letak Replika Sekolah Laskar Pelangi.

Baca juga: 5 Spot Foto yang Wajib Dikunjungi di Bukit Peramun, Belitung

Sepeda forever yang ada di dinding bagian belakang museum, menyerupai sepeda yang ada di novel Edensor Sepeda forever yang ada di dinding bagian belakang museum, menyerupai sepeda yang ada di novel Edensor

Pagar Museum Kata ini merupakan pagar batuan yang memberikan kesan tradisioanl yang sangat kental. Masuk ke dalam rumah, terdapat banyak sekali koleksi pribadi Andrea Hirata yang bisa pengunjung nikmati, khususnya di bidang literatur.

Pengunjung bisa menemukan beragam literatur mulai dari literatur anak, literatur film, literatur seni, dan literatur musik yang hampir semuanya merupakan koleksi pribadi Andrea Hirata.

Di ruang pertama, pengunjung langsung disambut dengan banyak kutipan yang ditulis di dinding. Juga ada banyak foto yang menunjukkan banyak adegan di film Laskar Pelangi yang legendaris.

Baca juga: Tradisi Makan Bedulang, Simbol Kehangatan Keluarga di Belitung...

Tak hanya itu saja, di ruang yang dinamai ruang Laskar Pelangi ini terdapat juga jejeran buku Laskar Pelangi yang dirilis dalam berbagai edisi dan bahasa.

Membuat pengunjung yang juga pembaca dan penggemar berat seri tetralogi Laskar Pelangi merasa sangat sentimental.

“Ke sini karena baca Laskar Pelangi, sekalian liburan sama teman kuliah. Bagus sih museumnya, seru karena bisa foto-foto estetik di sini. Tiketnya lumayan mahal, tetapi dapat bukunya jadi worth it,” ujar Muhammad, salah satu pengunjung Museum Kata.

Koleksi di Museum Kata Koleksi di Museum Kata

Hal unik lainnya dari museum ini adalah pembagian ruangan dalam museum yang menggunakan nama-nama karakter dalam novel Laskar Pelangi. Ada ruang Ikal, Lintang, dan Mahar.

Bagi para penggemar novel Laskar Pelangi, pasti sangat mengenal ketiga tokoh tersebut. Dalam ruang Ikal misalnya, berbagai koleksi yang terdapat dalam ruangan ini benar-benar didedikasikan untuk karakter Ikal.

Foto-foto Ikal serta cuplikan novel dan film yang berfokus pada Ikal. Hal yang sama ada di dalam ruang Lintang, karakter paling cerdas dalam Laskar Pelangi.

Lalu ada ruang Mahar. Ruangan ini jadi yang paling unik karena karakter Mahar yang juga unik. Dalam ruangan ini, pengunjung disuguhi berbagai hal yang jadi kesukaan Mahar. Mulai dari gambar penyanyi favoritnya, Rhoma Irama. Hingga berbagai koleksi soal musik dan cuplikan gambar soal Mahar dalam film Laskar Pelangi.

Baca juga: Serunya Petualangan Menuju Pulau Lengkuas, Tertarik?

Lalu berjalan sedikit ke belakang rumah, terdapat ruangan besar yang sedikit terbuka. Ruangan ini bernama Ruang Kata atau Word Room. Terdapat meja dan kursi yang bisa digunakan oleh pengunjung yang ingin duduk-duduk untuk berdiskusi atau sekadar beristirahat.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Saloka Theme Park Semarang Boyong Denny Caknan dan Sheila on 7, Simak Tanggalnya

Saloka Theme Park Semarang Boyong Denny Caknan dan Sheila on 7, Simak Tanggalnya

Travel Update
Diskon dan Hadiah Undian Menarik di Jakarta Fair 2024

Diskon dan Hadiah Undian Menarik di Jakarta Fair 2024

Jalan Jalan
Keliling Jakarta Fair 2024 Bisa Naik Wara Wiri, Segini Harga Tiketnya

Keliling Jakarta Fair 2024 Bisa Naik Wara Wiri, Segini Harga Tiketnya

Travel Tips
Saat Lansia Asal Singapura Diajak Menikmati Alam Sekupang Batam

Saat Lansia Asal Singapura Diajak Menikmati Alam Sekupang Batam

Jalan Jalan
3 Kebiasaan Menginap Turis yang Berubah Usai Pandemi, Pesan Vila Mepet

3 Kebiasaan Menginap Turis yang Berubah Usai Pandemi, Pesan Vila Mepet

Travel Update
3 Tips Pilih Vila untuk Honeymoon, Cari yang Adult Only

3 Tips Pilih Vila untuk Honeymoon, Cari yang Adult Only

Travel Tips
7 Wisata Air Terjun di Gianyar Bali untuk Libur Idul Adha

7 Wisata Air Terjun di Gianyar Bali untuk Libur Idul Adha

Jalan Jalan
5 Wisata Religi di Kediri Jawa Timur, Liburan Setelah Idul Adha

5 Wisata Religi di Kediri Jawa Timur, Liburan Setelah Idul Adha

Jalan Jalan
Umbul Jolotundo Klaten: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Umbul Jolotundo Klaten: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Bromo Transit Park Tumpang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Bromo Transit Park Tumpang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Kakek Nenek Ingin Solo Traveling? Simak Tips Berikut....

Kakek Nenek Ingin Solo Traveling? Simak Tips Berikut....

Travel Tips
Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

BrandzView
5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

Jalan Jalan
Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Travel Tips
KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com