Kompas.com - 17/11/2019, 12:10 WIB
Lombok Tengah, Kompas.com-Tradisi Bau Nyale adalah tradisi menangkap cacing laut, yang dipercaya  sebagai jelmaan Putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertengkaran antar pangeran yang memperebutkan dirinya. kompas.com/fitriLombok Tengah, Kompas.com-Tradisi Bau Nyale adalah tradisi menangkap cacing laut, yang dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertengkaran antar pangeran yang memperebutkan dirinya.

Pemerintahan yang mendukung

Sementara itu, Lombok, sebagai destinasi halal unggulan, didukung oleh pemerintah setempat, mulai dari gubernur hingga DPRD Nusa Tenggara Barat.

Bahkan, masyarakat pun turut mendukung. 

Baca juga: Terasa, Dampak Positif Wisata Halal Lombok

"Orang Korea dan Jepang banyak yang datang (ke sana)," kata Anang.

Salah satu strategi yang dibangun adalah mengembangkan Muslim travel guide dan Muslim tour package

"Di Muslim travel guide dan tour package, mereka memberikan pandangan jelas kepada orang dan turis yang datang. Mereka bicara tentang Gunung Rinjani, pantai Kuta hingga julukan Pulau 1.000 Masjid," katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X