Asinan Sewan nan Legendaris di Pasar Lama Tangerang dari 1986

Kompas.com - 25/11/2019, 10:57 WIB
Jejeran stoples berisikan berbagai macam sayuran yang jadi isian asinan sewan di gerobak milik Kong Ayang di Pasar Lama, Tangerang Jejeran stoples berisikan berbagai macam sayuran yang jadi isian asinan sewan di gerobak milik Kong Ayang di Pasar Lama, Tangerang

TANGERANG, KOMPAS.COM – Tangan keriput Kong Ayang terlihat terampil meracik berbagai macam sayuran yang ada dalam jejeran stoples dalam gerobaknya. Ada kol putih, wortel, dan tauge segar.

Ia lalu mengambil sesendok asinan sawi berwarna hijau tua, menuangnya pada plastik. Tak lupa juga taburan kacang tanah untuk menambah tekstur.

Terakhir adalah sesendok bumbu kacang yang jadi pengikat kelezatan di semangkuk asinan sewan yang saya beli ini. Bumbu kacang yang dicampur dengan campuran cuka dan garam, serta gula merah untuk menambah rasa.

Kong Ayang warga asli Sewan. Sewan adalah sebuah daerah di Kota Tangerang yang dekat dengan Pintu Air 10, Sungai Cisadane. Ia mengaku sudah berjualan asinan sewan sejak 33 tahun lalu.

Baca juga: Asal Usul Pasar Lama Tangerang yang Erat Kaitan dengan Cina Benteng

“Natal nanti udah jualan 33 tahun. Turun temurun saya generasi ketiga. Dulu kakek sama bapak saya yang jualan, ngajarin saya terus saya nerusin,” ujar Kong Ayang.

Asinan sewan sendiri adalah salah satu makanan legendaris di wilayah Tangerang. Di kawasan kuliner Pasar Lama Tangerang contohnya bisa ditemukan beberapa pedagang asinan sewan. Rasa asinan yang segar, gurih, dan pedas jadi salah satu alasan asinan ini begitu populer.

Kong Ayang adalah salah satu pedagang asinan sewan paling favorit di Pasar Lama. Sejak 33 tahun lalu, Kong Ayang telah berjualan di tempat yang sama. Di Jalan Syekh Yusuf Makassar, tepat di sebelah Bank BCA Jalan Kisamaun, Pasar Lama Tangerang.

Dengan ramah Kong Ayang menjelaskan soal ciri khas dari asinan sewan ini. Menurutnya, bumbu kacang yang jadi kuah asinan adalah kekuatan utama asinan sewan. Kuah kacang ini merupakan bumbu kacang yang dicampur dengan cuka dan garam.

Kong Ayang bersama gerobak asinan miliknya Kong Ayang bersama gerobak asinan miliknya

“Bedanya di bumbu kacang. Takaran cuka sama garam harus pas, resepnya enggak pernah berubah dari dulu. Saya juga kalau tidak diajarin bapak enggak bakal ngerti ini. Perbandingannya sekilo kacang dicampur sama satu sendok cuka sama garam.”

Ia mengaku, resep ini yang jadi pembeda antara asinan miliknya dengan yang lain. Ini pula yang jadi alasan mengapa banyak langganannya tak bisa membeli di tempat lain. Beda rasa katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada PSBB di Jakarta, 7 KA Jarak Jauh Kurangi Jam Operasional

Ada PSBB di Jakarta, 7 KA Jarak Jauh Kurangi Jam Operasional

Whats Hot
Pesan Antar Makanan Bisa Bantu Hotel dan Restoran saat Wabah Corona?

Pesan Antar Makanan Bisa Bantu Hotel dan Restoran saat Wabah Corona?

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Rp 50.000 di Kos saat Karantina | Dalgona Matcha

[POPULER TRAVEL] Rp 50.000 di Kos saat Karantina | Dalgona Matcha

Whats Hot
Izin Pendakian Gunung Everest Ditangguhkan, Sherpa Tidak Punya Pendapatan

Izin Pendakian Gunung Everest Ditangguhkan, Sherpa Tidak Punya Pendapatan

Whats Hot
Hari Hachiko, Warga Diimbau Stop Kenakan Masker ke Patung Hachiko

Hari Hachiko, Warga Diimbau Stop Kenakan Masker ke Patung Hachiko

Jalan Jalan
Kabar Gembira di Tengah Pandemi Covid-19: Pegunungan Himalaya Terlihat dari India

Kabar Gembira di Tengah Pandemi Covid-19: Pegunungan Himalaya Terlihat dari India

Whats Hot
Cara Membuat Dalgona Milo Tanpa Pakai Emulsifier

Cara Membuat Dalgona Milo Tanpa Pakai Emulsifier

Makan Makan
Kereta Bandara Soekarno-Hatta dan Kualanamu Tidak Beroperasi Sampai 31 Mei 2020

Kereta Bandara Soekarno-Hatta dan Kualanamu Tidak Beroperasi Sampai 31 Mei 2020

Whats Hot
Hari Hachiko, Menyelisik Kisah Anjing Setia di Jepang

Hari Hachiko, Menyelisik Kisah Anjing Setia di Jepang

Jalan Jalan
Cara Buat Dalgona Matcha, Cocok untuk Kamu yang Tidak Minum Kopi

Cara Buat Dalgona Matcha, Cocok untuk Kamu yang Tidak Minum Kopi

Makan Makan
Cara Membuat Dalgona Coffee Jumbo 7 Liter, Ingin Coba?

Cara Membuat Dalgona Coffee Jumbo 7 Liter, Ingin Coba?

Makan Makan
Cara Membuat Gula Aren Cair untuk Kopi, Hanya Butuh 2 Bahan

Cara Membuat Gula Aren Cair untuk Kopi, Hanya Butuh 2 Bahan

Makan Makan
Rp 50.000 untuk Satu Minggu di Kos Saat Karantina, Bisa Masak Apa Saja?

Rp 50.000 untuk Satu Minggu di Kos Saat Karantina, Bisa Masak Apa Saja?

Makan Makan
Alasan Orang China Sering Pakai Masker, Bagian dari Pengobatan Tradisional?

Alasan Orang China Sering Pakai Masker, Bagian dari Pengobatan Tradisional?

Travel Tips
Cara Orang Korea Nikmati Sakura di Tengah Pandemi Corona, Ada Wisata Drive-thru

Cara Orang Korea Nikmati Sakura di Tengah Pandemi Corona, Ada Wisata Drive-thru

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X