Bangun Ekosistem Ekonomi Kreatif, Ini Saran Para Pelaku Ekonomi Kreatif

Kompas.com - 27/11/2019, 21:05 WIB
M Bloc Space, sebuah ruang kreatif baru bagi muda-mudi Jakarta yang baru diresmikan 26 September 2019. Albertus EkaM Bloc Space, sebuah ruang kreatif baru bagi muda-mudi Jakarta yang baru diresmikan 26 September 2019.


JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaku ekonomi kreatif menawarkan konsep kreativitas dan inovasi untuk membangun ekosistem di ekonomi kreatif dalam acara Creative Economy Review 2019.

Acara yang digelar di Balai Kartini Jakarta, pada Selasa (26/11/2019) ini dihadiri tiga pelaku ekonomi kreatif sebagai narasumber.

Baca juga: Bagaimana Nasib Ekonomi Kreatif Ketika Bergabung dengan Pariwisata?

Co-Founder Kebun Ide dan M Bloc Space Handoko Hendroyono memaparkan konsep mindset terhadap dunia ekonomi kreatif diperlukan untuk mengetahui potensi besar yang ada.

Ia mencontohkan proyek garapannya yaitu Filosofi Kopi dan M Bloc yang sukses menggalang generasi milenial untuk mengembangkan ekonomi kreatif.

"Teritori kreatif adalah kekuatan kita sebagai society. Pentingnya sebuah teritori atau tempat untuk kita eksis dan akhirnya secara kreatif kita bisa berbisnis dan memiliki potensi yang sangat besar," kata Handoko dalam pemaparannya di Balai Kartini Jakarta, Selasa (26/11/2019).

Handoko kemudian menjelaskan bahwa Blok M, tempat Filosofi Kopi dan M Bloc berada, dulunya adalah kawasan yang "eksis" namun perlahan ditinggalkan.

Hal ini yang justru menjadi tantangan bagi dirinya untuk mengembalikan kejayaan di tempat yang dikenal lintas Melawai itu.

Selain itu, ia mengungkapkan bahwa teritori kreatif begitu penting. "Jadi intinya teritori kreatif ini penting untuk kita membuktikan jati diri sebagai brand lokal, salah satunya adalah kita di Filosofi Kopi pakai destinasi wisata, ada Jakarta, Yogyakarta, Semarang di Kota Lama, dan sebentar lagi akan ada di Makassar, ini juga teritori kreatif yang kita kembangkan sebagai destination branding," ujarnya.

Ketiga narasumber acara Creative Economy Review 2019 di Balai Kartini Jakarta, Selasa (26/11/2019). Ketiganya memaparkan konsep kreativitas dan inovasi guna mengembangkan ekosistem ekonomi kreatif.Nicholas Ryan Aditya Ketiga narasumber acara Creative Economy Review 2019 di Balai Kartini Jakarta, Selasa (26/11/2019). Ketiganya memaparkan konsep kreativitas dan inovasi guna mengembangkan ekosistem ekonomi kreatif.
Ia juga menyorot adanya kebangkitan brand lokal yang luar biasa. "Itu kita perhatikan dari teman-teman saya yang berbisnis kopi seperti Tuku, Dua Coffee, Common Grounds Coffee dan lainnya. Saya keliling Indonesia, dan dari kota kecil pun, kedai-kedai kopi bermunculan," ungkapnya.

Sementara itu, Co Founder & CEO Torch, Ben Wirawan Sudarmadji memaparkan bahwa ekosistem ekonomi kreatif telah berubah khususnya ke arah tech-enable local brand.

"Kenapa tech-enable karena dia menggunakan teknologi. Sekarang teknologi digital khususnya internet meningkat amat cepat, dari 2013 sampai 2018 terdapat pertumbuhan 40 persen. Bayangkan dari 25 persen ke 65 persen. Ini perubahan luar biasa," katanya.

Perubahan juga terjadi pada market brand lokal. Dulu brand lokal tidak disasar, sekarang tanpa disadari sudah menyasar generasi milenial. Ben mengatakan saat ini hampir semua generasi milenial menyukai produk lokal.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X