Kompas.com - 29/11/2019, 18:00 WIB

Lantunan musik pop dari Akustik Kota Tua mengiringi sore itu. Ada kalanya musik berganti ke genre lainnya. Vokalisnya pun bergonta-ganti. Setelah diketahui, rata-rata vokalis yang biasa bernyanyi adalah pengunjung. Mereka bisa meminta lagu kepada Akustik Kota Tua dan bernyanyi laangsung dengan mic. 

Gloria (20), salah satu pengunjung yang tampak antusias menyanyikan lagu permintaanya dengan diiringi musik dari Akustik Kota Tua.

Setiap pengunjung perlu membayar Rp 20.000 untuk diiringi setiap bernyanyi. Layaknya penyanyi profesional, Gloria menghayati betul nyanyiannya.   

"Jadi kita yang bayar terus kita yang nyanyi. Kita bisa request lagu, bisa kita yang nyanyi, tapi bisa juga mereka yang nyanyiin, bayarnya Rp 20.000 satu lagu," kata Gloria, mahasiswi asal Ambon yang kuliah di Jakarta.

Selain dapat menuntaskan hasratnya bernyanyi, Gloria juga mengaku senang karena dapat membantu perekonomian dari komunitas ini.

"Dengan membayar Rp 20.000 itu kita juga udah bantu mereka cari nafkah kan. Kalau yang di kotak itu pengunjung ngasih seadanya, yang penting sukarela membantu," lanjutnya.

Pengunjung wisata Kota Tua Jakarta yang menonton musik Akustik Kota Tua, Rabu (27/11/2019) sore.Nicholas Ryan Aditya Pengunjung wisata Kota Tua Jakarta yang menonton musik Akustik Kota Tua, Rabu (27/11/2019) sore.

Komunitas ini juga menyediakan kotak yang ditaruh di samping panggung. Fungsinya adalah jika ada pengunjung yang menaruh uang demi kelancaran panggung komunitas yang berada di depan Batavia Market ini.

Sikap sosial juga ditunjukkan komunitas ini. Hal ini terungkap melalui uang request dan uang sukarela dari masyarakat disisihkan untuk pemain dan anak yatim.

"Alhamdulillah, dari uang aspirasi yang kita dapat, itu kita sisihkan kecil. Jadi ada Rp 20.000 untuk anak yatim sehari, dan Rp 20.000 untuk uang kas. Uang kas itu kita keluarkan biasa kalau untuk pembelian senar gitar, perawatan alat, servis sound system, dan pembelian penambahan alat juga kita perlukan," jelas Rio.

Baca juga: Melihat Arsitektur Bank Milik Inggris di Kota Tua Jakarta

Rio Lesmana (39), salah satu penginisiasi berdirinya Komunitas Akustik Kota Tua. Ia juga berperan sebagai vokalis, dan pengurus komunitas yang berdiri 16 Juli 2018.Nicholas Ryan Aditya Rio Lesmana (39), salah satu penginisiasi berdirinya Komunitas Akustik Kota Tua. Ia juga berperan sebagai vokalis, dan pengurus komunitas yang berdiri 16 Juli 2018.

Bunyi drum, gitar, bass, dan biola yang saling berpadu tak terasa semakin membuat syahdu suasana Kota Tua.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.