Sarapan Nasi Dagang Khas Melayu, Nasi Uduknya Pulau Penyengat

Kompas.com - 30/11/2019, 10:05 WIB
Nasi Dagang berupa nasi yang dimasak dengan halba atau santan dan dicampur dengan ikan sarai atau ikan limbat asap Nasi Dagang berupa nasi yang dimasak dengan halba atau santan dan dicampur dengan ikan sarai atau ikan limbat asap

PULAU PENYENGAT, KOMPAS.com - Pagi itu matahari baru saja terlihat, tetapi saya sudah berada dalam kapal pompong.

Ini adalah sejenis kapal kecil dari kayu bertenaga motor yang membawa saya menyeberangi lautan dari dermaga Tanjung Pinang menuju dermaga Pulau Penyengat.

Hanya dengan membayar tiket Rp 7.000, dalam sekitar 20 menit pun sampai ke dermaga Pulau Penyengat.

Tak perlu jauh berjalan dari dermaga, mulai terlihat jejeran warung makan sederhana dengan deretan meja dan kursi di dalamnya. Saya pun masuk ke dalam salah satu warung bernama warung Pak Mukhali.

Baca juga: 8 Paket Wisata Pulau Penyengat, Dari Tur Masjid Sampai Kelas Memasak

Di atas salah satu meja sudah terlihat beberapa piring yang berisikan bermacam-macam penganan.

Makanan pertama yang menarik perhatian saya adalah makanan bernama kue badak. Bentuknya lonjong berwarna kecoklatan.

Bahan dari kue badak ini adalah adonan singkong yang isinya berupa abon pedas dari ikan. Sekilas rasanya mirip combro, tapi lebih gurih.

Baca juga: Wisata Tanjung Pinang, Uniknya Vihara 1.000 Patung yang Dipahat Langsung dari China

Setelahnya, Raja Farul, pemandu wisata kami, menawarkan dua bungkusan daun pisang yang katanya berisi makanan bernama nasi dagang dan nasi melaka. Menurut dia, ini adalah makanan khas Melayu yang wajib kami coba.

“Nasi dagang ini isinya nasi dengan halba atau santan. Dikasih lauk ikan sarai atau ikan limbat yang sudah diasap. Kalau nasi melaka sama saja, hanya beda ikannya digoreng biasa, tidak diasap,” jelas Raja Farul.

Rasa nasi dagang dan nasi melaka layaknya nasi uduk, hanya lauk ikan di dalamnya terasa melengkapi gurihnya nasi santan. Nasi dagang terasa lebih nikmat karena adanya ikan sarai yang memberikan sensasi rasa asap.

Kue Putri Salat, kue badak, dan kaliparat yang tersaji di warung Pak Mukhali di dekat dermaga Pulau Penyengat Kue Putri Salat, kue badak, dan kaliparat yang tersaji di warung Pak Mukhali di dekat dermaga Pulau Penyengat

“Namanya nasi dagang karena banyak pedagang yang lewat jalur dagang ke sini. Mereka yang keluar dari sini lalu bawa bekal nasi dagang ini,” jelas Nur Fatilla, salah satu penerjemah dari Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Pulau Penyengat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X