JAKBERFEST 2019, Seni Berpadu di Terowongan Kendal yang Instagramable

Kompas.com - 01/12/2019, 12:10 WIB
Pengunjung berjalan di depan mural Terowongan Kendal, Jakarta, Sabtu (30/11/2019). Hari itu, terowongan punya acara yaitu JAKBERFEST 2019, momen di mana kerjasama Jakarta Berlin yang telah terjalin selama 25 tahun, dirayakan untuk pertama kalinya bersama masyarakat. Nicholas Ryan AdityaPengunjung berjalan di depan mural Terowongan Kendal, Jakarta, Sabtu (30/11/2019). Hari itu, terowongan punya acara yaitu JAKBERFEST 2019, momen di mana kerjasama Jakarta Berlin yang telah terjalin selama 25 tahun, dirayakan untuk pertama kalinya bersama masyarakat.


JAKARTA, KOMPAS.com - Hal unik begitu terasa ketika sebagian kecil warga Jakarta berkumpul bersama di sebuah terowongan.

Adalah Jakarta Berlin Festival (JAKBERFEST) 2019 yang menyatukan mereka pada Sabtu (30/11/2019) sore di Terowongan Kendal, Stasiun MRT Dukuh Atas.

Iringan musik gitar dari JakJazz bersama Barry Likumahuwa menambah meriah suasana kala itu. Musik jazz itu mampu menghibur pengunjung melewati Terowongan Kendal, yang letaknya dekat pintu keluar Stasiun MRT Dukuh Atas dan Stasiun Sudirman.

JAKBERFEST 2019 adalah momen peringatan 25 tahun kerjasama yang baik antara Jakarta dan Berlin.

Sejak tahun 1994, kerja sama yang disebut dengan Sister City ini menghasilkan ragam kolaborasi budaya yang mendorong kreativitas dan inovasi untuk pembangunan Jakarta.

JakJazz bersama Barry Likumahuwa menghibur pengunjung yang ada di acara JAKBERFEST 2019 dan Terowongan Kendal, Sabtu (30/11/2019). Nicholas Ryan Aditya JakJazz bersama Barry Likumahuwa menghibur pengunjung yang ada di acara JAKBERFEST 2019 dan Terowongan Kendal, Sabtu (30/11/2019).
Hal tersebut dikatakan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang hadir membuka acara. Ia menyebut bahwa hubungan ini terus berkolaborasi ke arah lebih baik.

"Rencana selanjutnya, Jakarta dan Berlin sedang mengerjakan proyek "smart change" untuk mencari solusi inovatif tentang kesinambungan pembangunan kota-kota berkembang. Semoga kerjasama seperti ini akan dapat dilakukan dengan kota besar lainnya di tahun-tahun mendatang," kata Anies, Sabtu (30/11/2019).

Ketika Kompas.com datang, terlihat banyak mural-mural di sekeliling dinding terowongan nan unik. Ternyata itu adalah hasil kolaborasi antara dua seniman beda negara, yaitu Snyder asal Jerman, dan Darbotz asal Indonesia.

2 Lampu Neon, pemusik DJ tengah menghibur pengunjung JAKBERFEST 2019 di depan mural Friends Mural, mural hasil kolaborasi dua seniman berbeda negara. Pembuatnya adalah Snyder, seniman mural asal Jerman, dan Darbotz seniman asal Indonesia.Nicholas Ryan Aditya 2 Lampu Neon, pemusik DJ tengah menghibur pengunjung JAKBERFEST 2019 di depan mural Friends Mural, mural hasil kolaborasi dua seniman berbeda negara. Pembuatnya adalah Snyder, seniman mural asal Jerman, dan Darbotz seniman asal Indonesia.

Tema mural tersebut mengambil nama "Friends Mural" yang menggambarkan persahabatan, teknologi, dan budaya. Hasil karya Snyder dan Darbotz ini dapat dinikmati siapa saja yang melewati Terowongan Kendal.

Tampak juga mural bergambar transportasi umum di Jakarta, seperti Bajaj, Metro Mini menghiasi dinding terowongan ini.

Darbotz mengatakan, ia terinspirasi menggambar mural ini karena pemandangan kedua transportasi itu adalah yang paling sering dilihat sejak kecil, namun kini sudah tiada.

"Hal ini menjadi inspirasi karya mural saya di terowongan ini, yang dapat membuat orang bernostalgia dan juga pengetahuan bagi generasi muda saat ini," ujarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X