Sejarah Pulau Penyengat, Pulau Hadiah Pernikahan sampai Pusat Pertahanan

Kompas.com - 02/12/2019, 20:06 WIB
Kompleks makam Yang Dipertuan Muda Raja Abdul Rahman Kompleks makam Yang Dipertuan Muda Raja Abdul Rahman

PULAU PENYENGAT, KOMPAS.COM - Matahari baru saja muncul saat rombongan kami sedang menaiki kapal pompong menuju Pulau Penyengat. Sebuah pulau kecil yang berada tak jauh dari Pulau Bintan.

Pulau Penyengat berada di Tanjung Pinang, Provinsi Kepulauan Riau. Pulau kecil tersebut ternyata menyimpan sejarah yang begitu menarik untuk ditelusuri.

Baca juga: Sarapan Nasi Dagang Khas Melayu, Nasi Uduknya Pulau Penyengat

Salah satunya tentang asal usul nama "Penyengat". Konon, nama tersebut muncul akibat kejadian yang menimpa pelaut yang singgah di pulau yang dulu bernama Inderasakti tersebut ratusan tahun lalu.

“Dulu ada pelaut mereka sering berhenti di sini untuk ambil air tawar. Saat mereka ngambil air, tiba-tiba ada sekawanan binatang semacam tawon yang menyengat. Akhirnya dari situ mereka edarkan kabar, pulau sengat lalu jadi Pulau Penyengat,” jelas Nur Fatilla atau yang akrab disapa Tilla, interpreter yang mendampingi saya kala berkunjung ke Penyengat pada Selasa (26/11/2019).

Pulau hadiah perkawinan

Namun cerita sejarah Pulau Penyengat tak hanya sampai di sana saja. Pulau ini juga dikenal sebagai pulau hadiah perkawinan dari Sultan Mahmud Syah kepada sang istri, Engku Puteri Raja Hamidah pada 1803.

Karena berkedudukan di sana, banyak masyarakat yang mulai berdatangan untuk tinggal di pulau tersebut sehingga Pulau Penyengat semakin ramai.

Di saat itu pula lah Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang yang dipimpin sultan memutuskan untuk memindahkan pusat pemerintahan ke Pulau Penyengat.

Istana Kantor, salah satu situs bersejarah di Pulau Penyengat yang dulunya merupakan tempat Raja memerintah. Hingga kini, Istana Kantor masih berdiri cukup kokoh walau sudah tidak bisa dimasuki oleh pengunjung umum Istana Kantor, salah satu situs bersejarah di Pulau Penyengat yang dulunya merupakan tempat Raja memerintah. Hingga kini, Istana Kantor masih berdiri cukup kokoh walau sudah tidak bisa dimasuki oleh pengunjung umum

Hal itu dilakukan dengan menempatkan seorang Raja yang bergelar Yang Dipertuan Muda atau semacam Perdana Menteri untuk memerintah dari Pulau Penyengat. Sementara Yang Dipertuan Besar atau Sultan tetap berkedudukan di Daik, Lingga.

Sejak itu, Pulau Penyengat menjadi semakin ramai dengan mulai berkembangnya berbagai macam adat dan kebudayaan Melayu serta agama Islam.

Pusat pertahanan

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X