Ketika Penyandang Disabilitas Menjajal Bus dan MRT untuk Berwisata di Jakarta

Kompas.com - 04/12/2019, 06:01 WIB
Kartika (31), penyandang disabilitas, tengah turun dari bus City Tour Jakarta, Selasa (3/12/2019). Pada peringatan hari disabilitas internasional, 20 penyandang disabilitas Jabodetabek mencoba dan melihat fasilitas transportasi umum di Jakarta. Nicholas Ryan AdityaKartika (31), penyandang disabilitas, tengah turun dari bus City Tour Jakarta, Selasa (3/12/2019). Pada peringatan hari disabilitas internasional, 20 penyandang disabilitas Jabodetabek mencoba dan melihat fasilitas transportasi umum di Jakarta.


JAKARTA, KOMPAS.com - Memperingati hari Disabilitas Internasional, 20 penyandang disabilitas Jabodetabek merayakannya menjajal fasilitas transportasi umum di Jakarta, Selasa (3/12/2019). Dalam kesempatan itu, mereka berbicara banyak soal fasilitas bagi disabilitas.

Kompas.com berkesempatan mengikuti kegiatan yang digagas Komunitas Wisata Kreatif Jakarta, sejak pagi pukul 09.00 WIB.

Dengan titik kumpul yang diawali dari Museum Bank Indonesia, Kota Tua, Jakarta, para penyandang disabilitas mulai dari anak-anak hingga dewasa diajak naik bus TransJakarta.

Agenda pertama adalah naik TransJakarta dari halte Kota menuju halte Bundaran HI. Tampak menurut pantauan Kompas.com, fasilitas untuk naik dan turun bagi penyandang disabilitas belum memadai.

Lift tidak bisa digunakan. Alhasil, penyandang disabilitas harus digotong atau diangkat baik naik maupun turun.

Penyandang disabilitas masih harus digendong atau diangkat ketika menuruni tangga Terowongan Penyeberangan Orang menuju halte TransJakarta Kota, Selasa (3/12/2019).Nicholas Ryan Aditya Penyandang disabilitas masih harus digendong atau diangkat ketika menuruni tangga Terowongan Penyeberangan Orang menuju halte TransJakarta Kota, Selasa (3/12/2019).
Ternyata, hal ini juga dirasakan Yohanes Suwarno Aris (62), penyandang disabilitas tunanetra. Menurutnya, meski ia sudah beberapa kali naik TransJakarta, dan punya kartu layanan TransJakarta disabilitas, diakuinya tetap ada kekurangan dari fasilitas meskipun itu sedikit.

"Itu ada kalanya, halte dengan bus, itu ada yang gak datar pas mau ke bus. Jadi harus turun satu anak tangga, ada kalanya gitu. Terus kita tahunya, ujungnya itu sudah langsung lompat ke bus TransJakarta, ternyata masih ada bolongan, untung kita gak jatuh, karena lompatnya agak jauh," kata Aris kepada Kompas.com, Selasa (3/12/2019).

Selama menaiki transportasi umum, Aris juga pernah mendapat pengalaman tidak menyenangkan ketika naik TransJakarta di bilangan Bendungan Hilir, Jakarta Pusat.

"Saya waktu itu sempat kesenggol pinggiran dinding halte," kenangnya.

Penyandang disabilitas dibantu petugas TransJakarta untuk masuk ke dalam bus TransJakarta, Selasa (3/12/2019).Nicholas Ryan Aditya Penyandang disabilitas dibantu petugas TransJakarta untuk masuk ke dalam bus TransJakarta, Selasa (3/12/2019).
Kendati demikian, Aris tetap berharap moda transportasi umum baik itu fasilitas hingga alat transportasinya semakin ramah untuk penyandang disabilitas.

Ia juga mengusulkan kartu layanan disabilitas agar dibuat satu untuk semua perjalanan transportasi.

"Karena ini kan ada kartu JakLingko, kartu TransJakarta, dan kartu yang lain. Supaya lebih praktis karena kita ngantongin itu bisa tiga kartu lah minimal. Lebih baik satu kartu bisa dipakai semua. Ya, itu hanya harapan lah saya selaku disabilitas," harapnya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Satuan Pelayanan Terowongan Penyeberangan Orang Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta, Mardi Wiyanto, mengatakan saat ini di terowongan penyeberangan orang halte TransJakarta Kota sudah memiliki 4 kursi roda, 2 toilet difabel pria dan wanita.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X