Kompas.com - 04/12/2019, 21:00 WIB
Suasana di dalam Masjid Agung Taipei. KOMPAS.com/SRI NOVIYANTISuasana di dalam Masjid Agung Taipei.

Pada hari-hari biasa, Masjid Agung Taiwan jarang pengunjung. Di jam-jam shalat, lanjut Santo, paling banyak hanya ada 20 orang.

Baca juga: Taiwan, Salah Satu Pilihan Destinasi Wisata Halal Terbaik

"Yang datang ke sini biasanya mahasiswa karena ada kampus dengan lokasi tak begitu jauh," kata Santo.

"Masjid biasanya didatangi orang lebih banyak saat Jumat, terutama kalau Jumat-nya bertepatan dengan hari libur," lanjutnya.

Di bulan puasa, Masjid Agung Taiwan menyajikan hidangan puasa setiap hari untuk kurang lebih 400 orang.

Menunya beragam, mulai dari hidangan yang terinspirasi dari Timur Tengah, sampai Chinese food.

Sedangkan pada hari raya Idul Fitri atau Idul Adha, umat muslim yang datang bisa lebih banyak lagi.

Baca juga: Cara Mudah Mengurus Visa ke Taiwan, Bisa Gratis!

"Biasanya sampai mengular sampai ke jalan raya. Tapi kami memang mendapatkan izin untuk itu," sambungnya.

Santo juga menceritakan bahwa imam di masjid itu saat ini ada dua. “Imam besar pertama asli orang Taiwan, Ibrahim Chauw,” kata dia lagi.

Agenda masjid

Masjid Agung Taipei.KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Masjid Agung Taipei.
Selain ruang shalat dua lantai, masjid ini punya beberapa ruang yang biasa dipakai untuk agenda kegiatan masjid sehari-hari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.