Wisata di Jember, Belum Sah Kalau Tidak ke Museum Tembakau

Kompas.com - 05/12/2019, 09:20 WIB
Museum tembakau Jember tampak dari depan, pintu masuk di desain seperti gudang pengeringan tembakau Bagus SupriadiMuseum tembakau Jember tampak dari depan, pintu masuk di desain seperti gudang pengeringan tembakau

JEMBER, KOMPAS.com – Wisata di Jember, Jawa Timur memiliki berbagai pilihan tempat wisata. Namun, kurang lengkap bila ke Kota Tembakau tidak mampir ke Museum Tembakau. 

Museum Tembakau berada di pusat kota Jember persis, yakni di Jalan Kalimantan Nomor 1 Kecamatan Sumbersari. 

Museum ini bersebelahan dengan kantor Pengadilan Negeri Jember, berjarak sekitar 500 meter dari Universitas Jember. 

Memasuki museum ini, kita akan menjumpai beberapa hiasan ornamen tembakau. Di halaman depan, bertuliskan museum tembakau dan perpustakaan. Pintu masuk museum ini didesain seperti pintu masuk gudang pengeringan tembakau yang khas dengan bambu.

Ketika kita masuk, aroma tembakau begitu terasa. Di dalamnya, lampu kuning menerangi berbagai lembaran daun tembakau.

Ada tembakau yang digantung, ada juga yang sudah dirajang ditempatkan di dalam toples kaca.

Baca juga: Wisata Cerutu di Jember, Keliling Pabrik Sampai Buat Cerutu

 

Setiap toples diberi keterangan asal tembakau, misal dari Bondowoso, Banyuwangi, Jember dan lainnya. Bahkan, beberapa batang tanaman tembakau yang sudah kering juga dijadikan hiasan.

Di Museum Tembakau pengunjung juga dapat melihat si daun emas (daun tembakau) sudah dibuat menjadi cerutu besar.

Ilustrasi: Petani tembakau di Desa Pekauman Kecamatan Grujugan Bondowoso, Jawa TimurKOMPAS.com/ Ahmad Winarno Ilustrasi: Petani tembakau di Desa Pekauman Kecamatan Grujugan Bondowoso, Jawa Timur

Untuk informasi yang lebih jelas, ada pemandu museum yang siap menjelaskan tentang tembakau. Mulai dari sejarah tembakau di Jember hingga berbagai koleksi museum.

Di sebelah ruang penerima tamu, terdapat daun tembakau yang sudah dikeringkan. Di bawahnya tertulis keterangan Brazillian tobacco leaf atau tembakau Brazil, jenisnya Sao Fransisco Tobacco Leaf dan San Antonio.

Salah satu koleksi unik adalah pipa tembakau untuk upacara yang disimpan dalam kota kaca. Pipa tersebut adalah pipa untuk memunculkan asap dengan membakar atau merokok daun tembakau, yang digunakan oleh penduduk benua Amerika.

Selain itu, juga ada hiasan replika orang suku indian di atas pasir sedang memegang tembakau dan pipa, dengan latar belakang gambar kapal.

Arsitektur  museum yang terbuat dari bambu semakin memperindah tempat ini. Semakin ke dalam, berbagai macam jenis tembakau dipajang. Terutama tembakau Na Oogst yang merupakan tembakau terbaik untuk cerutu, kemudian tembakau kasturi. Disana, berbagai produk rokok lama dipajang.

Baca juga: Nikmatnya Kopi dan Manisnya Cokelat di Puslitkoka Jember

Tak hanya itu, batik yang bermotif tembakau juga dipajang. Di museum juga terdapat replika tempat pengeringan tembakau, replika tanaman tembakau dibawah naungan, serta berbagai alat tembakau, seperti alat pelinting daun tembakau keretek.

Kemudian, berbagai disversifikasi produk tembakau, selain produk rokok yang dipemamerkan dalam lemari kaca. Juga ada parfum, minyak atsiri hingga sabun yang bahannya dari tembakau.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X